Peristiwa

Kering, Sungai Bengawan Solo di Dukun Gresik Jadi Wisata Dadakan

Gresik (beritajatim.com)– Surutnya Sungai Bengawan Solo hingga mengering di Desa Dukuh Kembar, Kecamatan Dukun, Gresik, malah menjadi wisata dadakan bagi masyarakat sekitar.

Sejak surutnya sungai tersebut. Mulai sore hari hingga menjelang malam masyarakat sekitar Desa Dukuh Kembar penasaran ingin melihat, dan juga bermain bersama anak-anak di sungai terpanjang Pulau Jawa itu.

Salah satu warga yang memanfaatkan peluang tersebut adalah Siti Kholifah (37). Dibantu putrinya, Kholifah nama panggilannya menjajakan minuman serta makanan ringan bagi pengunjung.

“Hasil jualan di wisata dadakan ini lumayan bisa membantu keperluan biaya sehari-hari,” ujarnya kepada wartawan, Kamis (17/10/2019).

Selama dua minggu terakhir ini, Sungai Bengawan Solo, hanya meninggalkan sisa-sisa di dalam kubangan meski ada air yang mengecil. Perahu tambang yang biasanya digunakan buat menyeberang. Kini, terbengkalai dan tidak dipergunakan lagi.

Surutnya Sungai Bengawan Solo juga membuat warga Gresik, bisa berjalan kaki maupun naik sepeda untuk bisa menyeberang ke Kabupaten Lamongan, maupun sebaliknya.

Salah satu warga yang menjadi wisatawan dadakan. Yakni, Eko Wibowo (48) menuturkan sejak dirinya tinggal di Sungai Bengawan selama puluhan tahun baru kali ada fenomena alam langka seperti ini.

“Warga beramai-ramai melihat sehingga dijadikan wisata alam dadakan, dan banyak warga menjual makanan serta minuman ringan,” pungkasnya. (dny/ted)

Apa Reaksi Anda?

Komentar