Peristiwa

Cak Hud Sidak Jalan Rusak di Sedati, Solusinya Dibeton

Jalan Rusak di Sedati Rusak Parah, Selasa (19/1/2020))

Sidoarjo (beritajatim.com) – Persoalan jalan rusak hampir rata terjadi di wilayah Kabupaten Sidoarjo. Setiap tahun permasalahan ini tak kunjung usai.

Di hadapan anggota DPRD Komisi C, Dinas PU BM SDA beralasan banyak pegawainya yang pensiun. Alasan ini tentu sulit diterima publik.

Pj Bupati Sidoarjo Hudiyono sidak di Jalan Raya Sedati, tepatnya di Desa Wedi Kecamatan Gedangan. Rusaknya memang sangat parah. Kendaraan yang lewat harus bergantian selain karena lubangnya dalam juga banyak.

Beberapa hari sebelumnya sudah ada korban mobil truk terguling. Warga sekitar juga melaporkan banyak pengendara motor yang terjatuh.

Sepanjang sidak yang dilakukan Pj Bupati Sidoarjo, permasalahannya yang terjadi bukan karena kurangnya tenaga di Dinas PU BM SDA.

Penanganan jalan rusak butuh kebijakan prioritas. Karena jalan raya termasuk fasilitas publik yang vital dan memiliki dampak luas jika tidak ada solusi. Selain sudah banyak makan korban karena kecelakaan, jalan rusak akan menghambat ekonomi.

Hudiyono melihat betonisasi adalah jawabannya. Sebagai Pj Bupati Sidoarjo yang tak genap 5 bulan menjabat, dirinya berupaya semaksimal mungkin menangani jalan rusak dengan cara ditambal. Meski ini jangka pendek namun harus dilakukan. Agar tidak menambah lagi korban kecelakaan.

“Setelah saya keliling melakukan sidak jalan rusak titiknya sangat banyak. Dan rata-rata rusaknya parah. Jadi kalau setiap tahun mengandalkan Dinas PU Bina Marga melakukan perbaikan saya kira tidak mampu. Solusinya ya jalan kabupaten di beton semua,” ujarnya Selasa (19/1/2021).

Sebenarnya Pemkab Sidoarjo tahun 2018 sudah mulai melakukan betonisasi tapi jumlah masih sedikit dari jumlah jalan kabupaten. Saat disidak oleh Cak Hud sapaan akrap Hudiyono, jalan yang sudah di beton tidak rusak meski musim hujan.

Berbeda dengan jalan aspal tiap tahun ada anggaran perbaikan yang dikeluarkan. Karena setiap musim hujan jalan mengalami kerusakan.

“Nanti akan saya sampaikan ke bupati terpilih Gus Muhdor agar jalan kabupaten di beton semua. Karena tiap tahun permasalahan ini selalu muncul. Butuh kebijakan dari Gus Muhdor, anggaran pembangunan gedung pemkab bisa dialihkan untuk jalan beton,” terang Cak Hud. (isa/ted)

 



Apa Reaksi Anda?

Komentar