Iklan Banner Sukun
Peristiwa

Latihan Operasi Pertempuran Kota Korps Marinir Tahun 2021

Aksi Tembak Menembak Terjadi di MPP Sidoarjo

Sidoarjo (beritajatim.com) – Aksi tembak menembak terjadi di sekitar Mal Pelayanan Publik (MPP) Kabupaten Sidoarjo, Jalan Lingkar Timur Sidoarjo, Sabtu (6/11/2021).

Para Prajurit Batalyon Intai Amfibi 2 Marinir (YonTaifib 2 Mar), sekitar 850 prajurit korps marinir dengan didukung dari Puspnerbal, terlihat di lokasi melakukan pertempuran di sekitar gedung tempat pelayanan masyarakat Sidoarjo tersebut.

“Kegiatan ini untuk tingkatkan disiplin dan kemampuan tempur. Nantinya akan disegani kawan dan lawan,” kata Wakil Kepala Staf TNI Angkatan Laut (Wakasal) Laksamana Madya TNI Ahmadi Heri Purwono, S.E. MM usai pelaksanaan latihan.

Kedatangan Wakasal meninjau latihan operasi pertempuran kota Korps Marinir Tahun 2021 itu juga didampingi Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayjen TNI (Mar) Suhartono. Ahmadi menambahkan, kegiatan tersebut dilakukan sebagai bentuk loyalitas TNI AL terhadap bangsa dan negara.

Akhir-akhir ini satuan TNI AL tidak lepas dari kegiatan vaksinasi. Kali ini kami juga membangun loyalitas TNI-AL jika sewaktu-waktu diperlukan.

“Dalam kegiatan ini juga ada penerjunan, sniper, peperangan dan juga kerja sama infantri dan tank. Ini sebagai loyalitas TNI AL untuk bangsa dan negara saat menyiapkan prajurit,” tegas dia.

Dalam latihan itu, para personel terbagi beberapa bagian. Mulai isolasi sasaran (penyekatan), penguasaan pancangan kaki atau penempatan senjata bantuan(Senban), serta serangan ke dalam kota dan pembersihan.

Kegiatan Latihan ini diawali oleh Prajurit Batalyon Intai Amfibi 2 Marinir (YonTaifib 2 Mar) melakukan penyusupan dengan cara infiltrasi dengan senyap ke daerah musuh secara rahasia melalui media udara dengan terjun tempur di sasaran 1 Universitas NU II Sidoarjo.

Selanjutnya melumpuhkan instalasi komunikasi musuh, dan menempatkan 1 tim sniper taifib untuk melumpuhkan penjagaan dan sniper musuh di koridor timur, kemudian 1 peleton lintas heli melaksanakan fast rope guna merebut dan menguasai lantai dua dari pintu timur.

Selanjutnya, pasukan melaksanakan evakuasi warga sipil noncombatan nacuation operations (NEO) dan melaksanakan evakuasi tokoh penting dengan teknik STABO.

Unsur-unsur peleton tank bergerak menghancurkan kubu-kubu dan senjata bantuan musuh, baterai alteleri medan memberikan bantuan tembakan yaitu granat asap (Simulasi menggunakan amunisi hampa) guna memberikan lindung tinjau tabir manuver pasukan. [isa/suf]


Apa Reaksi Anda?

Komentar