Iklan Banner Sukun
Peristiwa

10 Juta Masyarakat Telah Menerima Program Kartu Prakerja

Medan (beritajatim.com) – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, menyebutkan penerima Program Kartu Prakerja sebanyak 10.081.935 orang, dari pendaftar sejumlah 69.311.037 orang.

Penerima terbanyak dari pulau Jawa sedangkan di Sumatera penerima terbanyaknya adalah di Provinsi Sumatera Utara membuat provinsi ini menjadi provinsi dengan peserta terbanyak di luar Pulau Jawa yakni sebanyak 398.138 orang. Di Kota Medan sendiri menjadi kota dengan penerima manfaat yang terbanyak dibandingkan seluruh kota di Pulau Sumatera yakni sebanyak 108.827 orang.

Hal ini diungkap Menko Airlangga, saat kunjungan kerja di Provinsi Sumatera Utara, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto berkesempatan meninjau secara langsung pelaksanaan vaksinasi untuk masyarakat umum dan anak usia 12- 17 tahun di Sekolah Sutomo I di Kota Medan, Kamis (9/9/2021).

Pelaksanaan vaksinasi yang merupakan hasil kerja sama dengan Tim Medis TNI AD dan TNI AL ini menargetkan sebanyak 1.200 orang penerima vaksin. Dengan menggunakan vaksin Sinovac, pelaksanaan vaksinasi ini didukung oleh 6 tim vaksinator.

“Antusiasme peserta vaksinasi di Sekolah Sutomo ini menunjukkan keinginan besar anak-anak untuk segera mengikuti sekolah secara tatap muka,” ujar Menko Airlangga

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto yang didampingi oleh Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Digital, Ketenagakerjaan, dan UMKM M. Rudy Salahuddin juga bertemu dan berbincang dengan peserta Program Kartu Prakerja.

Program Kartu Prakerja telah membawa banyak manfaat terutama dalam masa pandemi saat ini. Khususnya untuk membantu para pengusaha UMKM yang ingin meningkatkan keahliannya sekaligus mendapatkan tambahan permodalan dari insentif Kartu Prakerja. Selain itu, juga untuk mereka yang terkena PHK akibat pandemi Covid-19.

Berdasarkan survey evaluasi, karakteristik peserta Program Kartu Prakerja di Sumatera Utara terdiri dari 50% dengan jenis kelamin pria dan 50% dengan jenis kelamin wanita. Sebanyak 90% menganggur saat mendaftar dan sebanyak 86% belum pernah mengikuti pelatihan.

Berdasarkan usia, rentang umur antara 26-35 tahun mendominasi peserta kartu prakerja di Sumatera Utara yakni sebanyak 40%, diikuti rentang usia 18-25 tahun sebanyak 26%, usia 36-45 tahun sebanyak 18%, usia 46-55 tahun sebanyak 11%, dan usia diatas 55 tahun sebanyak 5%.

Adapun kategori pelatihan yang paling di minati secara berturut-turut diantaranya penjualan dan pemasaran, gaya hidup, makanan dan minuman, manajemen, dan bahasa asing.

Dalam kesempatan berdialog dengan Menko Airlangga, satu per satu dari 7 orang peserta Program Kartu Prakerja yang ikut berdialog, menceritakan pengalamannya dalam mengikuti program Kartu Prakerja dalam suasana yang akrab dan santai.

Elsa, salah satu peserta Program Kartu Prakerja Gelombang 15 yang berasal dari Medan Johor, Kota Medan, sebelumnya bekerja sebagai karyawan swasta. Namun pandemi Covid-19 pada April 2020 membuatnya terkena PHK. Berbekal informasi tentang Program Kartu Prakerja dari seorang teman, Elsa mencoba mendaftar dan pada akhirnya diterima menjadi peserta setelah sempat gagal mencoba beberapa kali.

Setelah diterima menjadi peserta, Elsa mengambil 3 pelatihan yang terkait dengan kegiatan bisnis UKM dan dana insentif yang diterima digunakan untuk modal usaha. Saat ini, kegiatan Elsa berjualan online menjual minuman sari kacang hijau. Ia merasa pelatihan yang diikutinya sangat bermanfaat bagi usahanya dan omset penjualan pun dapat mencukupi kebutuhan sehari-hari.

“Jika membutuhkan pinjaman untuk mengembangkan usaha, dapat memanfaatkan KUR yang bunga pinjamannya rendah,” tutup Menko Airlangga.

Turut hadir dalam acara tersebut yakni Gubernur Sumatera Utara, Walikota Medan, Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian dan Deputi Bidang Koordinasi Pengembangan BUMN, Riset, dan Inovasi.[rea]

 


Apa Reaksi Anda?

Komentar