Iklan Banner Sukun
Pendidikan & Kesehatan

Ubaya Beri Pendampingan Psikologis Bagi Korban Tragedi Kanjuruhan Malang

Surabaya (Beritajatim.com) – Kelompok Studi Psikologi Bencana Universitas Surabaya (KSPB Ubaya) yang terdiri dari dosen dan mahasiswa Fakultas Psikologi Ubaya memberikan pendampingan psikologis kepada penyintas Tragedi Kanjuruhan.

Kegiatan ini berlangsung mulai 2-6 Oktober 2022 di Malang. Dan pendampingan dilakukan secara home visit sebagai bentuk pemberian dukungan sosial secara langsung kepada keluarga yang sedang berduka.

“Datang itu kan sudah bentuk community support. Kami melakukan ini karena didasari semangat tolong menolong sebagai sesama anggota masyarakat. Kami tidak mengambil peran sebagai akademisi, namun sebagai anggota komunitas,” ungkap Koordinator KSPB Ubaya Listyo Yuwanto, Kamis (6/10/2022).

Sebelum melakukan pendampingan, lanjut Listyo, KSPB sudah terlebih dahulu membangun komunikasi dengan keluarga yang akan didampingi. Setelah itu, baru ditawarkan bantuan pendampingan. Kata dia, ada yang didatangi saja sudah cukup. Ada juga yang memiliki keluhan dan langsung direspon untuk mendapat pendampingan psikologis awal.

Selanjutnya, dilakukan pemetaan kebutuhan psikologis sebagai psychological first aid untuk melihat apakah orang yang didampingi perlu penanganan lebih lanjut. Listyo dan tim memberikan pertanyaan dan alat peraga visual sehingga penyintas dapat mudah menceritakan kondisinya.

Ia menambahkan, pendampingan ini juga berkolaborasi dengan alumni Fakultas Psikologi Ubaya serta lembaga sosial, seperti Komite Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia (KORMI), Berkat Malang Gema Kasih (BMKG) dan jejaring lainnya.

“Tujuan kerjasama ini agar lembaga-lembaga sosial juga dapat memberikan pendampingan psikologis. Hal ini akan memperkuat peran partisipasi komunitas dalam menghadapi kondisi krisis seperti kasus Kanjuruhan,” imbuh Dosen Fakultas Psikologi Ubaya itu.

KSPB, lanjut Listyo, juga melakukan koordinasi layanan psikologis dengan poli psikologi yang ada di klinik dan rumah sakit di Malang. Pendampingan ini tidak hanya menjadi wujud kepedulian namun momen bagi KSPB untuk belajar dari kondisi yang dialami oleh para penyintas. “Sehingga kalau nanti kita mengalami hal yang sama, kita sudah tahu karena dasarnya kita adalah anggota komunitas,” jelasnya.

Di sisi lain, tambah Listyo, peristiwa Kanjuruhan juga dapat dijadikan riset psikologi yang berkaitan dengan manajemen bencana pariwisata. (ipl/kun)

Apa Reaksi Anda?

Komentar