Iklan Banner Sukun
Pendidikan & Kesehatan

Ubaya Bantu Kembangkan Cafe Ashitaba Desa Selotapak Trawas

Surabaya (beritajatim.com) – Universitas Surabaya (Ubaya) bantu warga kembangkan produk unggulan daerah Desa Selotapak Trawas melalui Café Ashitaba. Pendampingan ini merupakan tahun ketiga pelaksanaan Program Pengembangan Produk Unggulan Daerah (PPPUD) yang didanai oleh Kemendikbud Ristek dengan mengusung potensi Desa Selotapak dalam membudidayakan tanaman Angelica Keiskei atau Ashitaba. Tahun ini, tim PPPUD UBAYA bersinergi dengan PT Astra International Tbk dan Ashitaba Trawas Industri dalam mengembangkan inovasi baru di dunia kuliner yaitu Café Ashitaba, Selasa (28/12/2021).

Prita Ayu Kusumawardhany, SE., M.M., SCM. selaku Ketua Hibah Produk Unggulan Daerah Desa Selotapak menyampaikan jika pengembangan café sangat cocok di Desa Selotapak mengingat lokasi Trawas terkenal dengan wisata kulinernya. Oleh karena itu, café menjadi pilihan tepat untuk mengembangkan tanaman Ashitaba sebagai bahan utama dalam kuliner berupa produk makanan atau minuman.

“Kami memberikan pelatihan manajemen kuliner dengan mendatangkan chef profesional untuk menciptakan menu masakan berbahan utama Ashitaba. Mulai dari bakso Ashitaba, mie ayam Ashitaba, daging bakar Ashitaba, urap-urap Ashitaba, pecel Ashitaba, dan keripik Ashitaba,” ucap Dosen Prodi Manajemen Fakultas Bisnis dan Ekonomika UBAYA.

Tidak hanya itu, tim PPPUD UBAYA juga memberikan pelatihan manajemen café untuk mengajarkan standar operasional yang baik dan benar, cara membuat menu yang menarik hingga pembuatan administrasi café yang sederhana. Prita mengatakan produk Ashitaba dari Desa Selotapak sudah dapat dipesan secara online melalui aplikasi e-commerce seperti Go-Food, Grab-Food, dan Tokko, khusus daerah Trawas dan sekitarnya.

“Tahun sebelumnya tim PPPUD UBAYA telah memberikan pelatihan delivery online, kemudian di tahun ketiga ini kami mulai merealisasikannya. Kami juga bekerja sama dengan Go-Food, Grab-Food, dan Tokko untuk mendistribusikan produk di daerah Trawas,” terangnya.

Disamping itu, produk unggulan Ashitaba yang lain sudah mulai dipasarkan dan dapat dipesan secara online. Saat ini produk yang paling banyak diminati masyarakat adalah teh Ashibata. Setiap produk yang dibuat tim PPPUD UBAYA bersama warga tidak menghilangkan khasiat dari tanaman Ashitaba. Ashitaba atau seledri Jepang ini memiliki julukan “Tanaman Malaikat” karena khasiatnya yang mampu mengobati beberapa penyakit seperti mencegah kolesterol, darah tinggi, diabetes, hipertensi, dan sebagai antioksidan bagi tubuh.

Pelatihan dan pendampingan tim PPPUD UBAYA melibatkan mahasiswa dan dosen dari beberapa fakultas yaitu Fakultas Bisnis dan Ekonomika, Fakultas Teknobiologi dan Fakultas Teknik. Prita berharap dengan adanya kolaborasi dengan beberapa pihak maka budidaya Ashibata bisa menjadi komoditas unggulan di Desa Selotapak Trawas. Ditambah lagi, seluruh produk diharapkan bisa kembali memasuki pasar ekspor.

“Semoga Ashitaba bisa menjadi komoditas yang diunggulkan, tidak hanya di Trawas tetapi juga di Indonesia. Budidaya Ashitaba di Desa Selotapak Trawas merupakan satu-satunya produsen terbaik Ashitaba di Indonesia,” tutup Prita. [adg/but]


Apa Reaksi Anda?

Komentar