Pendidikan & Kesehatan

Pengalaman Buruk Masa Kanak-kanak Pengaruhi Sikap Saat Dewasa

Dr. Hamidah M.Si

Surabaya (beritajatim.com) – Pernah berfikir bagaimana cara kita bersikap dan berperilaku adalah hasil dari pengaruh apa yang terjadi pada diri kita di masa kanak, yakni apa yang disebut inner child.

Dosen Universitas Airlangga yang mengajar di Departemen Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental Dr. Hamidah M.Si, mengatakan bahwa inner child yang traumatis akan terefleksikan perilaku dalam bentuk yang bermasalah.

“Yang bermasalah itu ketika inner child tidak menyenangkan, karena yang menyenangkan tidak menimbulkan masalah pada cara berperilakunya pada remaja akhir maupun dewasa,” ujar Hamidah, Selasa (6/4/2021).

Hamidah mengibaratkan inner child seperti bekas luka yang tergores kembali. Pengalaman buruk yang tidak terselesaikan akan tersimpan di alam bawah sadar sehingga terpanggil saat mengalami hal serupa.

Luka di masa lalu akan menumpuk jika individu tidak memiliki kemampuan untuk melawan. Hamidah menambahkan, cara individu menginterpretasikan sesuatu juga berpengaruh. Jika individu menganggap hal paling sakit di masa lalu bukan sebuah kesakitan, maka hal itu akan menjadikan perasaannya lebih netral.

“Semua berpulang pada cara memaknai stimulus. Sejelek apapun kalimat dan tindakan orang lain, kalau tidak diterjemahkan menyakiti maka tidak akan sakit untuk kita,” tegasnya.

Banyak yang tidak sadar bahwa perasaan yang dirasakan individu dari luka masa lalu muncul karena tidak diawasi secara intens. Hamidah menuturkan, sebenarnya saat individu merasakan rasa sakit, ia cenderung berpura-pura kuat sebagai bentuk bahwa psikologisnya mengindikasi hal yang dialami menyakitkan.

“Luka secara tidak sadar ditimbun, kemudian ada trigger sedikit saja akan mencuat, yang seringkali tidak terkendali dan biasanya muncul dalam bentuk perilaku menyimpang,” papar Hamidah.

Terapi Penyembuhan
Seperti gangguan mental lain, luka inner child juga bisa disembuhkan agar tidak berakibat lebih fatal. Terapi yang dapat dilakukan adalah trauma healing, karena pada dasarnya luka inner child merupakan kumpulan trauma di masa lalu.

Untuk luka yang lama dan berlarut-larut, diperlukan penanganan oleh ahli dan dukungan lingkungan sekitar, tidak bisa bergantung pada individu saja. Terlebih bagi individu yang merasa bahwa lukanya di masa lalu bisa mempengaruhi harga dirinya.

Dalam kondisi trauma yang berlarut-larut, perlu profesional untuk membantu mengkomunikasikan sembari memberikan psikoedukasi pada lingkungan terdekat. Jika dalam konteks anak, lingkungan terdekat adalah orang tua.

“Jika yang menyampaikan profesional mungkin orang tua akan lebih percaya pada professional. Tetapi kalau yang menyampaikan anak kadang dikira mengada-ada,” jelasnya.

Penyembuhan secara mandiri, dalam hal ini tanpa bantuan dan pengawasan profesional, dapat berakibat pada efek samping yang lebih negatif. Bisa saja yang dilakukan tidak berdasarkan prosedur ilmiah dan ada SOP yang tidak dilewati sehingga tidak menyembuhkan malah menimbulkan luka baru.

“Saat penyembuhan itu nanti muncul seperti luka yang kambuh dibedah lagi, jadi akan lebih sakit. Itu yang memerlukan bantuan dan pengawasan dari profesional dan tidak disarankan untuk menyembuhkan dirinya sendiri,” pungkasnya. [adg/suf]



Apa Reaksi Anda?

Komentar