Pendidikan & Kesehatan

Pemerintah Brasil Hentikan Publikasi Jumlah Kematian Covid-19

Pemakaman Pasien Covid-19. foto/ilustrasi

Surabaya – Pemerintah Brasil telah berhenti menerbitkan jumlah total kematian dan infeksi coronavirus setelah dihujani kritik oleh oleh para kritikus. Kritikus menyebutkan Pemerintah Brasil  berupaya menyembunyikan korban sebenarnya penyakit corona virus disease 19 (covid-19) di negara terbesar di Amerika Latin itu.

Berbulan-bulan kritik dari para ahli mengatakan statistik Brasil sangat kurang, dan dalam beberapa kasus dimanipulasi, sehingga mungkin tidak akan pernah untuk mendapatkan pemahaman nyata tentang kedalaman pandemi di negara ini.

Angka resmi terakhir Brasil menunjukkan telah mencatat lebih dari 34.000 kematian terkait dengan corona virus, jumlah tertinggi ketiga di dunia, tepat di depan Italia. Ini melaporkan hampir 615.000 infeksi, menempatkannya pada yang tertinggi kedua, di belakang Amerika Serikat. Brasil, dengan sekitar 210 juta orang, adalah negara terpadat ketujuh di dunia.

Pada hari Jumat, kementerian kesehatan federal mencatat situs web yang menunjukkan angka harian, mingguan dan bulanan tentang infeksi dan kematian di negara bagian Brasil. Pada hari Sabtu, situs tersebut kembali tetapi jumlah total infeksi untuk negara bagian dan negara tidak lagi ada. Situs ini sekarang hanya menampilkan angka selama 24 jam sebelumnya.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro dalam cuitannya di twitter  pada hari Sabtu menyatakan bahwa total penyakit “tidak representatif” dari situasi negara saat ini.

Koran O Globo yang pro Bolsonaro melaporkan bahwa beberapa negara bagian yang memberikan angka kepada kementerian kesehatan telah mengirim data yang dipalsukan, menyiratkan bahwa mereka melebih-lebihkan jumlah korban. 

Foto ilustrasi

Carlos Wizard, seorang pengusaha yang diperkirakan akan menduduki jabatan tinggi di kementerian kesehatan, mengatakan pemerintah federal akan melakukan tinjauan yang dimaksudkan untuk menentukan jumlah korban yang “lebih akurat”.

“Nomor yang kita miliki hari ini adalah fantastis atau dimanipulasi,” kata Wizard.

Sebuah dewan sekretaris kesehatan negara mengatakan akan melawan perubahan oleh Bolsonaro, yang telah menolak gravitasi pandemi coronavirus dan mencoba untuk menggagalkan upaya untuk memaksakan karantina, jam malam dan jarak sosial, dengan alasan langkah-langkah itu menyebabkan lebih banyak kerusakan pada ekonomi daripada pandemi.

“Upaya otoriter, tidak sensitif, tidak berperikemanusiaan dan tidak etis untuk membuat kematian COVID-19 tidak terlihat berhasil,” kata dewan sekretaris kesehatan pada hari Sabtu.

Sementara jumlah kasus dan kematian yang pasti sulit bagi pemerintah di seluruh dunia, peneliti kesehatan telah mengatakan selama berminggu-minggu bahwa serangkaian penyimpangan serius dengan statistik pemerintah Brasil membuat tidak mungkin untuk menangani situasi dengan jmlah pasien yang membludak. (aljazeera/ted)





Apa Reaksi Anda?

Komentar