Pendidikan & Kesehatan

Pameran Karya Design Mahasiswa ITS Refleksikan Kehidupan Masyarakat

Surabaya (beritajatim.com) – Departemen Desain Komunikasi Visual (DKV) dan Desain Produk Industri (Despro) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) mengadakan kegiatan Pameran Tugas Akhir.

Pameran yang ditujukan sebagai kolektifitas karya Tugas Akhir (TA) berakhir hari ini Jumat (17/1/2020). Selain itu, pameran ini juga sebagai sarana apresiasi dan unjuk gigi mahasiswa.

Dosen Departemen DKV Nugrahardi Ramadhani SSn MT memaparkan bahwa karya para mahasiswa Departemen DKV merupakan refleksi dari permasalahan yang terjadi di masyarakat.

“Nantinya para mahasiswa akan merancang dengan metode tertentu dan ditawarkan kembali kepada masyarakat,” jelasnya.

Hal ini dibuktikan dengan beberapa karya dari mahasiswa Departemen DKV. Salah satunya, Nabilah Putri Rahmania, dengan karyanya berjudul Perancangan Motif Arsitektur Cagar Budaya di Surabaya Sebagai Elemen Home Decor. Karya ini berlatar belakang dari kurangnya suvenir yang berciri khas Surabaya.

“Mahasiswa ini menerapkan bentuk bangunan cagar budaya di Surabaya yang diterjemahkan menjadi souvenir,” ungkap alumnus S1 Seni Rupa ITB ini.

Sama halnya dengan Nabilah, Fakih Wasi Auladi dan Abdul Manan Heru yang merupakan satu kelompok menghasilkan karya berupa animasi film untuk anak-anak. Latar belakang dari karya mahasiswa angkatan 2015 ini dikarenakan sedikitnya konten animasi di Indonesia yang menggunakan unsur imajinatif.

“Karya dari mahasiswa bimbingan saya ini bertujuan supaya anak-anak Indonesia memiliki alternatif film untuk mengasah kemampuan imajinasi mereka,” urai Dhani, sapaan akrab pak Dosen.

Adapun Pameran TA Departemen DKV kali ini sedikit berbeda daripada beberapa tahun yang lalu. Sebelumnya, pameran ini diadakan di ruang publik, tetapi dikarenakan karya para mahasiswa belum memiliki Hak Kekayaan Intelektual (HKI) maka dipindahkan ke kampus ITS sendiri.

“Jadi kami mewanti-wanti itu dulu. Mungkin jika ada open house dari ITS, kita coba pamerkan karya mahasiswa DKV,” ucapnya.

Menurut Dhani, ke depannya Departemen DKV akan meminta para mahasiswa untuk memiliki inovasi baru yang berhubungan dengan teknologi khususnya virtual reality, augmented reality, dan mixed reality untuk karya mereka nantinya.

“Dengan semangat baru Rektor ITS, kami akan berkontribusi untuk mewujudkannya,” tegas Dhani.

Hal ini selaras dengan penjelasan Dosen Departemen Despro M Yoma Alief Samboro ST MDs bahwa Departemen Desain Produk Industri juga mengadakan pameran TA yang diikuti oleh 30 mahasiswa.

“Hasil dari tugas akhir merupakan presentasi dari penelitian mahasiswa selama satu semester,” imbuh dosen yang kerap disapa Yoma.

Pameran TA Departemen Despro berlangsung semenjak Senin (7/1) dengan puncaknya pada Rabu (15/1) lalu. Hasil karya mahasiswa yang dipamerkan terfokuskan dalam bidang alat kesehatan, desain otomotif, dan peralatan sehari-hari. Salah satunya, karya dari Joshua Luther Thenadi yang berjudul Penggunaan Material Berkelanjutan untuk Interior Mobil Klasik.

Mahasiswa angkatan 2015 ini menguraikan, bahwa di era saat ini dunia otomotif sudah mulai mengarah ke mobil listrik, sehingga mobil-mobil klasik mulai ditinggalkan.

“Oleh karena itu, di sini saya membuat desain mobil klasik yang mengikuti perkembangan zaman,” jelas mahasiswa yang kerap disapa Luther.

Menurut Yoma, ke depannya pameran ini akan dievaluasi mengenai keterbatasan ruang dan output yang dihasilkan. “Harapannya, pameran selanjutnya menjadi lebih efektif dan inovatif,” pungkas Yoma. [adg/but]





Apa Reaksi Anda?

Komentar