Pendidikan & Kesehatan

Mengintip Ketersediaan Ruang Isolasi Covid 19 Banyuwangi di Awal Tahun

Banyuwangi (beritajatim.com) – Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas memastikan ketersediaan ruang isolasi untuk pasien covid-19 yang disediakan pemerintah. Karena, hingga kini jumlah kasus positif covid-19 di Banyuwangi masih terus bertambah.

“Untuk saat ini, ketersediaan ruang perawatan masih mencukupi. Ketersedian ruang isolasi dan ICU ini terus dikoordinasi antara Dinas Kesehatan dan rumah sakit,” kata Anas saat meninjau fasilitas pelayanan covid-19 di RSUD Genteng, Selasa (5/1/2021).

Anas mengatakan, data dari Dinas Kesehatan menyebutkan, hingga saat ini masih ada sekitar 97 tempat tidur yang tersedia di ruang isolasi di rumah sakit. Jumlah ini dinilai masih cukup untuk mengakomodasi pasien dengan gejala Covid-19 asimtomatik atau ringan yang dikonfirmasi, asalkan tidak ada lonjakan kasus yang signifikan.

“Secara keseluruhan kami telah menyediakan ruang isolasi di enam rumah sakit rujukan covid-19 yang ada di Banyuwangi. Saat ini ada sekitar 230-an tempat tidur dan yang terisi sekitar 130. Namun kami terus mengantisipasi. Semoga tidak ada lonjakan kasus,” kata Anas.

Selain di rumah sakit, Pemkab Banyuwangi juga menyediakan bangunan tersendiri untuk dijadikan tempat isolasi khusus untuk warga yang positif Covid-19 tanpa gejala klinis, yaitu di Balai Diklat ASN di Kecamatan Licin. Balai Diklat itu terutama digunakan oleh warga yang tidak memungkinkan isolasi mandiri di rumahnya.

Di Balai Diklat, saat ini terdapat 5 warga diisolasi. “Di Balai Diklat Licin, total kapasitas ada 85 tempat tidur, tapi bisa dimaksimalkan menjadi 150 tempat tidur. Saat ini ditempati 5 orang,” ujar Anas.

“Meski ruang isolasi masih tersedia, kita semua harus tetap waspada. Jangan sampai terjadi lonjakan. Demi ikhtiar menghindari lonjakan itulah antara lain Satgas mohon maaf sebesar-besarnya karena harus menutup destinasi dan membatasi aktivitas ekonomi saat libur Tahun Baru kemarin,” kata Anas. (rin/ted)



Apa Reaksi Anda?

Komentar