Pendidikan & Kesehatan

Kenali Gejala Meningitis, Sebelum Terlambat, Periksa Segera

Surabaya (beritajatim.com) – Meningitis adalah penyakit yang telah merenggut 2 pesohor Indonesia, yakni Glen Fredly dan Olga Syahputra. Penyakit yang mematikan tetapi banyak yang belum mengetahuinya.

Dokter spesialis saraf sekaligus dosen Fakultas Kedokteran Universitas Surabaya (Ubaya), dr. Valentinus Besin, Sp.S. akan berbagi informasi terkait penyakit meningitis, gejala yang muncul pada penderita, penanganan pasien hingga tips kesehatan yang perlu dijaga oleh masyarakat.

Meningitis merupakan penyakit radang atau infeksi selaput otak yang disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur. Penyakit ini terjadi karena adanya proses peradangan pada meningen yaitu lapisan pelindung yang menyelimuti otak dan saraf tulang belakang.

“Ada tiga gejala meningitis yang disebut trias dan penting untuk diperhatikan masyarakat yaitu nyeri kepala, panas, dan tanda rangsang meningeal atau selaput otak positif. Diagnosa bahwa seseorang menderita meningitis dari hasil pemeriksaan fisik yang dilakukan dokter saraf. Jangan menerka sendiri, periksakan segera jika ada gejala panas dan sering nyeri kepala,” ucap dr. Valentinus.

Dosen pengampu mata kuliah neurologi ini menambahkan bahwa meningitis jarang berdiri sendiri, ada meningoensefalitis yang tidak hanya menyerang selaput otak.

Namun, infeksi yang terjadi telah menyerang sampai ke otak sehingga penderita akan merasakan gejala tambahan seperti hilang kesadaran atau kejang. Jika seseorang memiliki keluhan gejala trias dan hilang kesadaran atau kejang maka penderita sudah masuk dalam meningoensefalistis.

Perlu diketahui ada banyak faktor lain yang dapat memengaruhi timbulnya penyakit meningitis sehingga membuat bakteri, virus, dan jamur masuk ke dalam tubuh.

Salah satunya adalah sistem imun tubuh yang lemah. Jika daya tahan tubuh seseorang cukup bagus maka bakteri atau virus tidak akan mudah masuk untuk menyerang tubuh dan otak.

Bakteri atau virus sulit masuk karena otak manusia telah memiliki sistem ketahanan tubuh sendiri yang disebut sawar darah otak atau blood-brain barrier.

Penyakit meningitis berpotensi terjadi pada semua golongan usia. Namun, penyakit ini umumnya lebih rentan menyerang anak-anak dan orang tua.

Selain itu, seseorang yang menjalani kemoterapi karena mengidap kanker, penderita HIV (Human Immunodeficiency Virus), memiliki riwayat kencing manis, atau dewasa muda yang menggunakan steroid untuk membesarkan otot bisa juga terkena meningitis.

“Hal tersebut bisa terjadi karena penderita tidak memiliki daya tahan tubuh yang bagus seperti orang sehat. Terlebih lagi jika meningitis ini disebabkan oleh bakteri. Penderita sinusitis, infeksi telinga dan infeksi daerah hidung dapat mengidap penyakit meningitis jika bakteri berhasil naik dan menyerang ke otak,” jelas dr. Valentinus.

Infeksi bakteri, virus, atau jamur dapat menular jika seseorang kurang menjaga kebersihan dan melakukan kontak fisik. Namun, infeksi yang berada di otak akibat meningitis tidak dapat menular kepada sesama. Seperti situasi saat ini, masyarakat dunia diresahkan dengan COVID-19 yang dapat menyebarkan virus dengan cepat melalui kontak fisik.

“Meningitis yang disebabkan virus seperti COVID-19 atau bakteri seperti penyakit TBC pada paru, ada resiko menularkan virus dan bakterinya bukan infeksi otak. Biasanya terjadi ketika penderita tidak menjaga etika bersin atau batuk sehingga droplet dapat terkena orang lain yang sehat,” kata dr. Valentinus.

Penyakit meningitis dapat disembuhkan tergantung dari kondisi pasien dan perkembangannya selama menjalani perawatan dengan dokter. Jadi bagi masyarakat yang merasa ada keluhan atau gejala sebaiknya segera pergi ke dokter.

Dokter akan memeriksa terkait gejala yang dialami penderita. Selanjutnya penderita akan menjalani pemeriksaan neurologis untuk mengetahui tanda rangsang selaput otak pasien negatif atau positif. Ditambah lagi dengan adanya MRI (Magnetic Resonance Imaging) kepala atau CT (Computerized Tomography) Scan dengan kontras.

“Penanganan yang penting untuk mengetahui penyebab infeksi yang diderita pasien meningitis karena bakteri, virus atau jamur adalah dengan cara mengambil cairan serebrospinal atau cairan dari sela-sela sum-sum tulang belakang. Jadi dari situ kita bisa membedakan penyakitnya karena infeksi apa dan mulai menjalani perawatan serta pemberian obat,” sambungnya.

Ada beberapa tips dan pesan dari dr. Valentinus Besin, Sp.S. kepada masyarakat untuk menjaga kesehatan agar terhindar dari penyakit meningitis. Tips yang pertama untuk masyarakat di tengah pandemi COVID-19 karena virus ini dapat menyebabkan gangguan pada saraf di otak bukan hanya di paru-paru saja.

Masyarakat dianjurkan mengikuti himbauan pemerintah untuk beraktivitas di rumah saja atau Work From Home (WFH), melakukan physical distancing, menjaga kebersihan, dan gunakan masker jika keluar rumah.

Sedangkan tips yang kedua adalah olahraga teratur agar daya tahan tubuh kuat dan sehat. Di samping itu, penting untuk anak muda agar menghindari penggunaan steroid karena mampu menurunkan sistem imun tubuh dan obat-obatan terlarang yang tidak baik bagi kesehatan serta mental.

“Jangan terjebak pergaulan bebas. Anak muda harus hati-hati karena HIV sering sekali terjadi. Jika anak-anak dan orang tua atau lansia memiliki keluhan panas serta nyeri kepala segera periksakan ke dokter saraf untuk mengetahui apakah itu penyakit meningitis atau bukan,” pesan dr. Valentinus. (ted)





Apa Reaksi Anda?

Komentar