Iklan Banner Sukun
Pendidikan & Kesehatan

Kelas Pintar Ajak Sekolah di Jatim Menjadi Sekolah Berbasis Teknologi

Founder & CEO Kelas Pintar Fernando Uffie.

Malang(beritajatim.com) – Transformasi dunia Pendidikan terjadi lebih cepat akibat pandemi Covid-19. Seluruh stakeholder di ekosistem pendidikan dipaksa untuk beradaptasi demi tetap terlaksananya kegiatan belajar mengajar.

Tentu saja yang diharapkan bukanlah sekedar solusi temporer, melainkan solusi yang benar-benar bisa meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia, baik di masa ini maupun di masa yang akan datang.

Kelas Pintar menawarkan solusi pembelajaran efektif dengan literasi lengkap sesuai kurikulum, namun juga menyediakan fitur untuk memaksimalkan peran masing-masing stakeholder di ekosistem Pendidikan. Baik yang terkait dengan administrasi, aktifitas belajar mengajar, hingga monitoring.

“Dengan menggunakan solusi belajar dari Kelas Pintar, para guru di sekolah dapat menjalankan perannya dan melakukan kegiatan belajar mengajar seperti biasa, meski Kegiatan Belajar Mengajar dilakukan secara Hybrid atau sebagian murid berada di sekolah dan sebagian lagi berada di rumah. Semua dapat dilakukan dengan bantuan teknologi,” kata Founder & CEO Kelas Pintar Fernando Uffie.

Dia mengajak sekolah di Jatim untuk memanfaatkan teknologi dengan cermat dalam menerapkan pembelajaran. Dia menawarkan kelas pintar karena bisa digunakan di luar jam sekolah. Tujuannya membantu memahami materi belajar yang sudah didapat di sekolah.

“Tidak hanya sampai disitu, murid dapat menggunakan Kelas Pintar di luar jam sekolah dengan pilihan produk dan fitur lainnya yang tentu saja dapat membantu murid untuk lebih memahami apa yang sudah mereka pelajari di sekolah,” tandas Region Head of East Java Kelas Pintar, Zainal Fanani.

Sebagai informasi, saat ini sudah lebih dari ribuan sekolah dan yayasan yang telah menjadi sekolah berbasis teknologi dengan menggunakan solusi belajar dari Kelas Pintar. Sementara jika mengacu pada jumlah pengguna individu, sudah lebih dari 1 juta murid dari 100 ribu sekolah yang tersebar di 34 provinsi Indonesia, menggunakan Kelas Pintar untuk melakukan aktifitas belajar secara online. (luc/ted)

 


Apa Reaksi Anda?

Komentar