Iklan Banner Sukun
Pendidikan & Kesehatan

Kebijakan Penanganan Covid-19, Pemerintah Selalu Libatkan Ahli

Foto ilustrasi

Jakarta (beritajatim.com) – Pemerintah memastikan setiap kebijakan dan langkah strategis terkait penanganan Covid-19 melibatkan para ahli-ahli dari universitas dalam negeri dan juga ahli dari organisasi dunia WHO. Karena setiap kebijakan diambil dengan perencanaan yang matang dan komprehensif.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate mengatakan, pemerintah selalu menghitung dan mempertimbangkan segala aspek dalam mengambil kebijakan penanganan Covid-19.

“Masyarakat perlu tahu pemerintah tidak pernah asal-asalan dalam mengambil keputusan. Kita melibatkan ahli-ahli dari UGM, Airlangga (universitas), dan tentu juga dari Lembaga kesehatan dunia WHO yang menjadi benchmark kita,” tegas Johnny, Jumat (6/8).

Dia juga menyeut, dalam menangani Covid-19 pemerintah tidak menggunakan narasi tunggal. Artinya pemerintah selalu mendengar segala pendapat, masukan, dan saran yang disampaikan oleh berbagai pihak. Konteks penanganan Covid-19 disebutnya sangat komprehensif dan kompleks sehingga butuh banyak masukan dari pihak-pihak terkait.

“Meskipun kemudian tidak semua pendapat bisa diimplementasikan, karena konteks keputusan (terkait Covid-19) sangat luas (cakupannya). Oleh karenanya pemerintah butuh kerja sama yang bahu membahu dari semua elemen strategis,” ujar Johnny lagi.

Terdapat lima elemen strategis yang disebut Johnny menjadi aktor penting dalam menangani persoalan pandemi. Lima elemen strategis tersebut yaitu pemerintah, masyarakat umum, organisasi kemasyarakatan, Perguruan Tinggi, media massa dan para pelaku usaha. Kelima elemen ini menurutnya perlu menyatu dalam soliditas agar Covid-19 segera dapat terkendali dan Indonesia akan mampu melewati masa sulit.

“Dibutuhkan kerjasama, bahu membahu antar 5 elemen strategis ini agar terjali soliditas nasional. Semua masalah di lapangan dapat kita atasi bersama kalua kita semua kompak,” ujar Johnny. [hen/but]


Apa Reaksi Anda?

Komentar

beritajatim TV

Monstera Cafe, Tempat Kopi Hits di Puncak Kota Batu

APVI Tanggapi Soal Kenaikan Cukai Rokok Elektrik

Anoa Dataran Rendah Koleksi KBS Mati