Pendidikan & Kesehatan

Keberhasilan Bangga Kencana Bantu Turunkan Angka Stunting di Jatim

Arumi Bachsin (kanan) Istri Emil Dardak Wagub Jatim

Surabaya (beritajatim.com) – Angka stunting di Indonesia masih sangat tinggi. Tahun 2019, prevalensi stunting di Indonesia sebesar 27,7 persen, merupakan urutan ke-4 Dunia. Jumlah ini jauh dari standar WHO yang seharusnya di bawah 20 persen.

Meskipun sudah mengalami penurunan dari tahun 2015 sebesar 29 persen, namun penurunannya masih lambat, yaitu rata-rata 0,3 persen per tahun.

Penurunan angka stunting pun menjadi isu utama Rapat Koordinasi Teknis Kemitraan Program Bangga Kencana yang digelar Perwakilan Badan Kependudukan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Jawa Timur, Selasa (9/3/2021).

“Kegiatan Rakornis ini diselenggarakan dalam rangka menguatkan komitmen pelaksanaan program Bangga Kencana dengan mitra. Dan diharapkan menghasilkan rencana kerja untuk pelaksanaan program Bangga Kencana 2021,” urai Sofia Hanik, ketua panitia menerangkan penyelenggaraan Rakornis.

“Remaja memang harus menjadi prioritas program apapun, khususnya program Bangga Kencana. Hal ini karena beberapa hal, yaitu Populasi remaja sangat besar, 50% dari jumlah penduduk saat ini adalah generasi millenial dan zilenial dan 50% nya adalah penduduk usia 10-24 tahun/remaja). Artinya 1 dari 4 penduduk Indonesia adalah Remaja,” urai Teguh, Kepala BKKBN Perwakilan Jatim.

Mantan Kaper BKKBN Provinsi Jawa Barat ini menerangkan kehidupan remaja saat ini membutuhkan bimbingan. “Perwujudan Keluarga Berkualitas sangat tergantung dari kualitas kehidupan di usia remaja. Dan dimasa Bonus Demografi yang puncaknya akan kita alami pada tahun 2030, apakah merupakan peluang atau bencana, itupun sangat ditentukan oleh kualitas remaja saat ini,” terangnya.

Pria asal Pekalongan, Jawa Tengah ini menjelaskan bahwa dalam Rakornis kali ini membahas tentang Percepatan Penurunan Stunting menjadi tema utama, karena  isu stunting merupakan tantangan terbesar dalam mewujudkan pembangunan sumber daya manusia yang berkualitas.

Teguh menambahkan Hasil penelitian di 137 negara berkembang, faktor penyebab terjadinya stunting, antara lain, Nutrisi ibu selama hamil, kehamilan usia remaja, interval kelahiran pendek, produksi ASI yang tidak memenuhi kebutuhan bayi, rendahnya kualitas MPASI, infeksi berulang dan faktor lingkungan. Kondisi ini ditandai dengan pelambatan kenaikan berat badan pada 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK).

Dalam upaya pencegahan Stunting Program Bangga Kencana memiliki peran besar melalui program-program teknisnya antara lain, GenRe (Penyiapan Kehidupan Keluarga bagi Remaja), Pengaturan Kelahiran/kehamilan, Pembinaan Ketahanan Keluarga, dan Pemberdayaan Ekonomi Keluarga.

“Dalam mendukung percepatan penurunan stunting di Indonesia tahun 2024 sebesar 14 %, BKKBN melalui program Bangga Kencana memfokuskan pada intervensi hulu yang bertujuan untuk mencegah lahirnya bayi stunting baru,” terangnya.

Ada lima strategi yang telah disusun dalam penurunan stunting, yaitu Mencegah kelahiran bayi berpotensi stunting, Pengasuhan 1000 HPK, Memperkuat basis data intervensi dan monitoring stunting, Promosi dan Pelembagaan keterlibatan masyarakat, dan Kemitraan penanganan stunting. Ke-5 strategi ini didukung oleh 12 Kegiatan Prioritas.

Teguh menyampaikan bahwa pada tahun 2021, Pemerintah telah menargetkan pencapaian sasaran strategis program Bangga Kencana Provinsi Jawa Timur, yaitu: menurunkan angka kelahiran total (Total Fertility Rate/TFR) menjadi 1,91 per-1000 WUS. Angka kelahiran remaja usia 15-19 tahun (ASFR 15-19) menjadi 30 kelahiran per 1000 WUS usia 15- 19 tahun, meningkatkan prevalensi pemakaian kontrasepsi modern (Modern Contraceptive Prevalence Rate/mCPR) menjadi sebesar 65,66 persen, menurunkan kebutuhan ber-KB yang tidak terpenuhi (Unmet Need) menjadi 7,18 persen, dan meningkatkan median Usia Kawin Pertama perempuan menjadi 21 tahun.

“Untuk mencapai sasaran tersebut, kami membutuhkan dukungan Bapak dan Ibu mitra kerja BKKBN sampai dengan akar rumput. Pencapaian sasaran tersebut dalam rangka percepatan penurunan stunting di Jawa Timur,” harap Teguh.

Terkait program Pendataan Keluarga (PK) BKKBN tahun 2021, Teguh meminta dukungan kepada semua pihak untuk mensukseskan Pendataan Keluarga 2021. “1 April sampai 31 Mei 2021, kami akan melaksanakan Pendataan Keluarga dan akan menyasar seluruh keluarga di Jawa Timur kurang lebih 12,8 juta keluarga. PK 21 ini sebagai upaya untuk menyiapkan data dan informasi mikro tentang keluarga yang akan digunakan untuk operasional program Bangga Kencana di lapangan. Kami mohon dukungan Bapak/Ibu untuk mensukseskan PK 2021,” pungkasnya. (ted)


Apa Reaksi Anda?

Komentar