Pendidikan & Kesehatan

DKR Jatim: Jangan Terapkan PSBB Sebelum Dirikan Dapur Umum dan Lumbung Pangan

Taruna Siaga Bencana (Tagana) Kabupaten Mojokerto bersama relawan dan warga memasak untuk kebutuhan makan warga terdampak di Dapur Umum Desa Tempuran. [Foto: misti/bj.com]

Surabaya (beritajatim.com) – Pemerintah seharusnya fokus memastikan berdirinya Dapur Umum dan Lumbung Pangan untuk rakyat, sebelum menetapkan daerahnya sebagai daerah yang akan melaksanakan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar).

Karena PSBB bukan semata mendisiplinkan rakyat, tapi juga memastikan rakyat makan karena harus disiplin tinggal di rumah dan tidak bekerja. Kalau tidak maka PSBB akan membawa masalah baru yang lebih besar dan sulit dikendalikan.

Hal ini ditegaskan oleh Dendik Rulianto dari Dewan Kesehatan Rakyat (DKR) Jawa Timur kepada Pers di Surabaya, Sabtu (18/4/2020).

“Pangan merupakan soal hidupnya suatu bangsa, apabila kebutuhan pangan rakyat tidak dipenuhi, maka malapetaka. Oleh karena itu perlu usaha secara besar-besaran ,radikal dan revolusioner,” tegasnya mengutip pernyataan Presiden RI Pertama, Ir. Soekarno.

Dendik Rulianto mengingatkan, urusan pangan adalah kunci utama suatu bangsa ,dimana ketika suatu bangsa mampu memenuhi kebutuhan pangan rakyatnya, maka akan bisa dipastikan rakyatnya akan hidup tentram, begitu pula jika negara tidak mampu memenuhi kebutuhan pangan rakyatnya, maka peradaban negara akan menuju sebuah kehancuran.

“Di beberapa daerah kejahatan sudah mulai meningkat. Jangan terlambat membangun dapur umum dan lumbung rakyat,” tegasnya.

Ia menjelaskan, lumbung pangan sendiri merupakan sarana/tempat penyimpanan bahan pangan bagi masyarakat desa yang akan dimanfaatkan pada saast paceklik/rawan pangan akibat pandemik melanda.

“Lumbung ini kami pandang sebagai model perangkat ketahanan pangan masyarakat desa yang sangat efektif sebagai tempat penyimpanan dan menjaga stabilitas pasokan pangan masyarakat desa sampai kondisi sosial dan ekonomi akibat pandemic corona dinyatakan pulih kembali. Untuk itulah saat ini penting sekali bagi mayarakat desa untuk segera bersama-sama untuk memulai proses pengadaan lumbung pangan,” tegasnya.

Dendi menegaskan bahwa menghadapi situasi pandemik corona ini dibutuhkan kesadaran kolektif dan kerjasama semua rakyat desa untuk mencegah penyebaran hingga saling bantu antar rakyat desa.

“Skema rakyat membantu rakyat dalam pangan harus diaktifkan segera mungkin, sehingga tidak akan terjadi situasi rakyat desa yang mengantri bantuan pangan dan juga kelaparan,” tegasnya.

Dendik Rulianto dari Dewan Kesehatan Rakyat Jatim

Ia menjelaskan, Pandemic corona yang terus berlarut di banyak Negara di dunia dalam jangka waktu panjang memicu terjadinya krisis ekonomi, dimana kondisi ini memicu mandeknya perputaran capital.

Banyak negara yang kasusnya meningkat terus menerus yang kemudian mengambil sikap tegas lockdown, sedangkan Indonesia sendiri mengambil sikap tidak me-lockdown, akan tetapi menerapkan kebijakan socialdistancing dengan menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar di beberapa kota yang kasus covid terus mengalami peningkatan.

“Kebijakan ini pada akhirnya juga mengakibatkan lambatnya perputaran ekonomi, banyak mall-mall besar yang sudah ditutup demi menghindari kerumunan masa dalam jumlah besar, juga tidak luput beberapa pabrikan sudah banyak yang menghentikan proses produksinya, karena drastisnya penurunan permintaan barang atau juga sudah tidak ada permintaan dari luar negeri, sehingga perusahaan merumahkan para pekerjanya,” jelasnya.

Ia mengingatkan, kondisi ini akan membawa multiplier effect terhadap sector riil lain di Indonesia. Dikhawatirkan jika situasi ini masih berlanjut dalm jangka waktu yang cukup lama, maka tidak menutup kemungkinan akan terjadinya resesi ekonomi dunia,yang akan memicu krisi pangan.

“Dampak sosial dari krisis pangan tersebut adalah banyaknya kriminal di masyarakat atau juga penjarahan bahan pangan dimana-mana,” tegasnya.

Berkaca pada krisis 98 yang berujung pada penjarahan, maka seyogyanya desa-desa segera didorong untuk membangun model lumbung pangan dengan menganggarkan dari Dana Desa dan partisipasi/donasi rakyat desa, dimana warga yang mampu mulai menyisihkan bahan pangan (sesuai kebutuhan pangan local), yang dikumpulkan secara kolektif oleh relawan di tingkatan RT ke lumbung desa (balai desa/posko/bangunan khusus untuk lmbung).

“Skema lumbung pangan ini dimaksudkan sebagai jaring pengaman sosial desa, nantinya jika kondisi benar-benar krisis maka beras akan didistribusikan kepada warga desa yang benar-benar tidak mampu dan berdampak Corona,” tegasnya. (*/ted)





Apa Reaksi Anda?

Komentar