Iklan Banner Sukun
Pendidikan & Kesehatan

Covid 19 dengan Komorbid Ginjal Miliki Resiko Fatalitas Lebih Tinggi

Ahli Ginjal FK UNAIR, Prof Djoko Santoso, dr., SpPD, KGH, Ph.D.,FINASIM

Surabaya (beritajatim.com) – Ahli Ginjal FK UNAIR, Prof Djoko Santoso, dr., SpPD, KGH, Ph.D.,FINASIM menuturkan pasien Covid-19 dengan komorbid (penyakit penyerta) Penyakit Ginjal Kronis (PGK) beresiko lebih tinggi terhadap fatalitas.

“Sebuah penelitian di Italia melaporkan bahwa kejadian Covid-19 pada pasien PGK 10 kali lebih tinggi daripada pada populasi umum, sedangkan angka kematian pada pasien PGK dengan Covid-19 juga hampir 10 kali lipat dibanding populasi pasien PGK tanpa Covid-19,” jelasnya

Senada dengan data tersebut, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) juga mencatat bahwa pasien PGK memiliki risiko kematian akibat Covid-19 terbesar, yakni 13,7 kali lipat dibanding dengan orang yang tidak memiliki komorbid.

“Bisa dibayangkan beratnya derita para penyintas PGK saat pandemi ini, dimana harus rutin melakukan cuci darah di rumah sakit, sementara justru rumah sakit adalah salah satu tempat yang memiliki resiko tinggi penularan Covid-19,” terangnya.

Ditambah lagi, PGK juga tercatat berada di ranking keempat diantara delapan penyakit katastropis (yang membutuhkan biaya pengobatan yang tinggi dan memiliki komplikasi yang bisa mengancam jiwa) dan selama ini, PGK merupakan salah satu penyakit yang menyedot pembiayaan terbesar oleh BPJS Kesehatan.

Prof Djoko menyebut, kampanye ini sejatinya sulit dilakukan terutama di masa pandemi seperti ini. Namun ia meminta masyarakat optimis dalam menjaga kesehatan ginjal.

“Kita juga harus tetap berharap agar angka kejadian PGK dapat segera diturunkan dan para pasien PGK dapat mendapat pelayanan kesehatan dengan aman dan berkualitas, baik di masa pandemi saat ini maupun di masa yang akan datang,” tukasnya. (ted)


Apa Reaksi Anda?

Komentar