Pendidikan & Kesehatan

Cegah Penyakit Tetelo pada Unggas, DKPP Kabupaten Kediri Bantu 225 Ribu Vaksin ND

Kediri (beritajatim.com) – Untuk mencegah merebaknya penyakit ND (Newcastle Desease) atau tetelo pada unggas, Pemerintah Kabupaten Kediri melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) memberikan pelayanan kesehatan hewan melalui program vaksinasi. DKPP mendistribusikan 225 ribu dosis vaksin ND ke delapan tempat kelompok peternak.

Kepala DKPP Kabupaten Kediri, drh. Tutik Purwaningsih melalui Tri Wahyuningsih, selaku Kasi Penyidikan Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Hewan mengatakan, sebanyak 225 ribu dosis vaksin ND yang diditribusikan kepada peternak merupakan bantuan dari pemerintah pusat. Selain pemberian vaksin, pihaknya juga melakukan pengambilan sample darah pada unggas untuk mengetahui titer antibodi hewan setelah divaksin.

“Usulannya sebanyak 36.317 dosis. Kemudian direalisasi sebanyak 225 ribu dosis. Jumlah yang kami usulkan tersebut sesuai data permintaan dari peternak yang tergabung dalam kelompok peternak,” kata Tri Wahyuningsih.

Bantuan vaksin ND langsung didistribusikan kepada para peternak melalui kelompok. Ada delapan titik yang disasar. Antara lain, Kelompok Peternak Unggas Satwa Mandiri Ringinrejo, Satwa Sejahtera Ringinrejo, Komunitas Peternak Unggas di Canggu dan Badas. Selanjutnya, Komunitas Peternak Unggas di Desa Sempu dan Margourip Kecamatan Ngancar, Desa Purwodari dan Kranggan di Kecamatan Kras serta Desa Selosari di Kecamatan Kandat.

“Setiap kelompok terdiri dari 35 hingga 40 peternak. Karena jumlahnya memang terbatas, maka tidak semua dapat. Tetapi dengan sistem giliran. Vaksin kami serahkan ke kelompok ternak, terus mereka yang membagikan,” imbuh Tri Wahyuningsih.

Vaksinasi ND menyasar hewan unggas jenis ayam peterlur. Alasannya karena masa hidupnya yang lebih panjang hingga 2 tahun. Sementara masa kekebalan unggas setelah divaksin berlangsung hingga 6 bulan. Selain memberikan vaksin ND, Tim DKPP juga menyerahkan disinfektan dan obat lalat cair kepada para peternak. Gunanya untuk mensterilkan kandang dan mengusir lalat.

Untuk diketahui, penyakit tetelo pada unggas disebabkan oleh virus ND. Di kalangan peternak Kabupaten Kediri dan sekitarnya penyakit ini lebih dikenal dengan istilah ‘aratan’. Penyakit ND memiliki tingkat kematian tinggi. Sementara Indonesia kategori endemik terhadap penyakit ND ini.

“Tingkat kerugian secara ekonomi akibat penyakit ini sangat tinggi. Karena kematiannya tinggi. Dan apabila unggas sudah terjangkiti, sulit untuk disembuhkan. Makanya, kami membantu peternak untuk memperoleh vaksin ND, selain mereka memang sudah melakukan vaksinasi secara mandiri terhadap hewan ternaknya,” jelas Tri Wahyuningsih.

Pihak DKPP Kabupaten Kediri megimbau peternak untuk melakukan sterilisasi kandang, apabila hewan ternaknya terjangkiti penyakit ND/tetelo. Selain dibersihkan dengan air sabun dan disemprot cairan disinfektan, kandang harus dikeringkan selama kurang lebih 2 minggu, sebelum diisi kembali. Selain itu, unggas yang mati akibat terpapar virus ND diimbau agar tidak dikonsumsi atau juga dijadikan pakan ikan lele.[nm/kun]


Apa Reaksi Anda?

Komentar