Iklan Banner Sukun
Pendidikan & Kesehatan

Cara Baru Kepemimpinan Transformatif di Era New Normal

Surabaya (beritajatim.com) – Dampak pandemi selama dua tahun belakangan membuat banyak perusahaan gulung tikar. Banyak pula pucuk pimpinan yang mencari berbagai cara mengatasi berbagai permasalahan yang muncul. Kepemimpinan yang bersifat transformatif mulai diperdalam dan dijadikan acuan dalam membuat sebuah kebijakan perusahaan. Hal ini dilakukan tentunya tidak lain untuk menyelamatkan perusahaan.

Salah satu penulis Imam Wijoyo dalam bukunya yang berjudul “18 Praktik Kepemimpinan Transformatif” – Panduan Kepemimpinan di Saat Stabil & Kondusif, hingga Situasi Tidak Pasti, Tidak Menentu & Gonjang Ganjing .

Menurut Imam, Transformasi Bisnis merupakan perjalanan yang berkesinambungan dan berlangsung tanpa henti. Menjadi berbahaya apabila perusahaan menjadi stagnan, sedangkan kemajuan teknologi dan perkembangan pasar berubah begitu cepat.

“Pemimpin perlu strategi dan langkah konkrit dalam men-transformasi bisnis-nya. Buku ini dimaksudkan untuk mendampingi para pemimpin dalam perjalanan transformasi tersebut”, ungkap Imam.

Lebih lanjut Imam mengungkapkan bahwa Ada enam bagian yang harus diperhatikan, dalam 18 Praktik Kepemimpinan Transformatif. Enam bagian itu antara lain adalah Hati Seorang Pemimpin (The Heart of Leadership),Fondasi Kepemimpinan (The Foundation of Leadership), Kualitas Kepemimpinan (The Quality of Leadership), Tindakan Kepemimpinan (The Action of Leadership), Kepemimpinan Global (The Global Leadership), dan Kepemimpinan Agile (The Agile Leadership).

Enam bagian tersebut dijelaskan secara detail bersamaan dengan panduan untuk Review, Refleksi & Rencana Aksi, agar pembaca dapat merancang tindakan nyata sesuai kondisi, baik disaat stabil & kondusif, hingga situasi tak pasti atau tak menentu.

Diharapkan dapat menjadi Sparing Partner, assisting para Leaders, dan Sharing Friends (seorang teman yang sharing pengalaman dan pemikirannya).

Buku ini ditujukan untuk para pemimpin dan pembelajar yang sedang dalam perjalanan transformasi, baik transformasi diri, tim maupun perusahaannya. Mulai dari Pengusaha & Profesional (Bisnis, Pendidikan, Korporasi), Pimpinan Perusahaan/ Departemen/ Tim, Calon Pimpinan, Direktur / Manager/ Supervisor, Coach, Trainer, Konsultan sampai Mahasiswa.

Setelah diluncurkan di akhir tahun 2021, Imam juga berencana untuk membuat seminar bersama para pemilik bisnis yang ingin mengetahui lebih jauh tentang tren kepemimpinan transformatif ini dan berencana untuk menggelarnya pada Februari 2022.

“Tidak berlebihan bila buku ini dianalogikan sebagai Vaksin. Selain membentuk daya tahan, ia juga merupakan solusi kepemimpinan yang adaptif. Utamanya kepemimpinan “Kenormalan baru” yang memadukan pengetahuan, keterampilan, pengalaman dan sentuhan spiritualitas”, ungkap Alm. Errol Jonathan, CEO Suara Surabaya Media yang sempat membaca dan turut memberikan prakata pada buku ini. [way/but]


Apa Reaksi Anda?

Komentar