Iklan Banner Sukun
Pendidikan & Kesehatan

Antisipasi Klaster, Disdikbud Kota Malang Ingatkan Sekolah Wajib Patuh Prokes

PTM 100 persen di SMPN 3 Kota Malang.

Malang(beritajatim.com) – Pemerintah Kota Malang memastikan tetap melanjutkan penerapan pembelajaran tatap muka (PTM) 100 persen, meski ada kenaikan kasus positif Covid-19 dalam beberapa hari terakhir. Salah satunya adanya temuan kasus di dua sekolah di Kota ini.

Kepala Disdikbud Kota Malang Suwarjana, meminta pihak sekolah wajib mematuhi protokol kesehatan (prokes) yang ketat untuk mendukung PTM di sekolah-sekolah. Sedangkan untuk temuan kasus di sekolah di Kota Malang tidak berada dalam kewenangan Disdikbud Kota Malang.

“Kebetulan sekolah tersebut bukan dalam kewenangan kami. Kalau di wilayah kami ada terjadi ya hanya di sekolah itu saja yang akan kita tutup, bukan terus kita tutup semua. Kasihan lah anak-anak dan orang tua yang sudah senang tatap muka. Pak wali (Sutiaji) juga menghendaki terselenggaranya tatap muka ini,” kata Suwarjana, Sabtu, (22/1/2022).

Suwarjana menuturkan, kebijakan pelaksanaan PTM 100 persen di Kota Malang ini tidak hanya berdasarkan Surat Keputusan Bersama (SKB) SKB Empat Menteri. Namun juga didukung oleh animo masyarakat untuk digelarnya sekolah tatap muka.

“Setiap kami tanya di lapangan, anak-anak ternyata lebih memilih PTM. Karena bisa lebih paham dan bisa bertemu teman dan gurunya. Demikian juga dengan orang tua yang kadang merasa sulit mengajari dan harus bekerja, lebih senang anaknya sekolah tatap muka,” ujar Suwarjana.

Disdikbud Kota Malang menggelar PTM 100 persen sejak 10 Januari 2022 dan telah melakukan evaluasi rutin di tingkat sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP). Evaluasi selalu dilaksanakan pada akhir pekan.

“Evaluasi kita lakukan setiap akhir minggu atau tepatnya pada hari Sabtu. Sifatnya adalah laporan dari sekolah terkait jumlah peserta tatap muka, berapa yang tidak ikut, alasannya apa, kemudian ada kasus positif Covid-19 atau tidak. Alhamdulillah untuk yang ditangani Disdikbud Kota Malang, seperti SD, SMP negeri dan swasta, maupun TK dan PAUD itu masih aman,” tutur Suwarjana.

Disdikbud juga bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Kota Malang untuk memastikan warga sekolah dalam kondisi sehat. Peserta didik usia 12 tahun ke atas 100 persen telah divaksin primer. Sedangkan untuk usia 6-11 tahun sudah mencapai 80 persen divaksin dosis pertama. Selain itu, juga dilaksanakan tes swab antigen secara acak, yaitu 20 hingga 25 persen untuk peserta didik dan semua guru atau nonguru.

“Saya berharap para orang tua tidak merasa resah akan diselenggarakannya PTM ini. Namun harus tetap menjaga protokol kesehatan dan mengikuti kebijakan-kebijakan yang telah ditetapkan sekolah selama berlangsungnya PTM,” tandasnya. (luc/ted)


Apa Reaksi Anda?

Komentar