Pendidikan & Kesehatan

Aktivis 98 Gagas Gerakan Nasional Vaksinasi Covid-19

Wahab Talaohu saat bertemu Presiden Jokowi.

Jakarta (beritajatim.com) – Aktivis 98 menggagas Gerakan Nasional Vaksinasi Covid-19 untuk berkontribusi dan membantu pemerintah dalam pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang akan segera bergulir.

Hal itu sebagai upaya partisipatif melindungi rakyat dari pandemi. Sikap tersebut diutarakan oleh Direktur Eksekutif Indeks 98 Wahab Talaohu. Vaksinasi Covid 19 ini, lanjut Wahab, adalah gerakan sosial kemasyarakatan yang dimotori para aktivis 98 di seluruh Indonesia.

“Bertujuan mengajak langsung masyarakat untuk mengikuti program vaksinasi Covid-19 sekaligus mendukung program vaksinasi nasional sesuai dengan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 99 Tahun 2020 tentang Pengadaan Vaksin dan Pelaksanaan Vaksinasi Dalam Rangka Penanggulangan Pandemi Covid-190″ Kata Wahab Talaohu dalam siaran persnya, Rabu (4/12/2020).

Lebih lanjut, Wahab menjelaskan ada tiga faktor lahirnya Gerakan Nasional Vaksinasi Covid-19 ini. Pertama, penyebaran Covid-19 di Indonesia sudah berjalan delapan bulan terhitung sejak diumumkannya pasien pertama pada 2 Maret 2020.

Kemudian, per 1 November 2020, angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia mencapai 3,38 persen masih di atas rata-rata dunia yang berada di angka 2,5 persen. Sehingga menjadi kegelisahan dan kekhawatiran banyak kalangan termasuk para aktivis 98.

“Pemerintah telah mengambil berbagai langkah strategis dan peran aktivis 98 sebagai supporting system yaitu komponen kemasyaraktan yang aktif mengajak dan memastikan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 berjalan secara baik dan merata,” kata Wahab.

“Kita aktivis 98 memiliki jejaring dan sumber daya potensial yang dapat diperbantukan sebagai relawan dalam pelaksanaan sosialisasi dan pergerakan masyarakat pada program vaksinasi Covid-19. Jejaring aktivis 98 yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia dapat menjadi mitra strategis pemerintah dalam pelaksanaan vaksinasi di seluruh Indonesia,” lanjutnya.

Kedua, berdasarkan hasil survey dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Badan Kesehatan Dunia (WHO), dan UNICEF menunjukkan bahwa sebanyak 64,81 persen masyarakat bersedia untuk divaksin. Sementara sebanyak 7,60 persen masyarakat tidak ingin divaksinasi. Sedangkan 27,60 persen masyarakat belum memutuskan apakah bersedia divaksin atau tidak.

“Dari hasil survei yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Badan Kesehatan Dunia (WHO), dan UNICEF, saya melihat masih adanya beberapa kekhawatiran masyarakat terkait vaksinasi yang akan diberikan oleh pemerintah sehingga perlu diberi penjelasan agar masyarakat menerima dengan kepercayaan penuh untuk ikut berpartisipasi menekan penularan Covid-19. Karena vaksin memang menjadi harapan besar umat manusia sebagai salah satu senjata utama mengendalikan Covid-19,” ujar Wahab.

Ketiga, guna meningkatkan kepercayaan penuh masyarakat terhadap vaksin Covid-19 harus dilakukan sosialisasi dan strategi komunikasi publik yang massif dan jitu. Agar semua pihak mendapat informasi yang tepat dan terhindar dari isu negatif, disinformasi dan hoax. Sehingga mendorong peran serta aktif semua pihak menjadi hal yang paling utama untuk pelaksanaan vaksinasi Covid-19.

“Untuk itu, gerakan nasional vaksinasi Covid-19 ini sebagai upaya guna meningkatkan kepercayaan penuh masyarakat secara massif untuk melindungi bangsa ini dari pandemi Covid-19. Presiden Jokowi juga pernah mengatakan bahwa vaksin Covid-19 yang disuntikkan ke masyarakat harus betul-betul telah melalui tahapan uji klinis yang benar. Karena kalau tidak, ada satu saja yang masalah, nanti bisa menjadikan ketidak percayaan masyarakat akan upaya vaksinasi ini,” tambahnya.

Atas dasar itu, Wahab Talaohu juga menegaskan siap divaksin dan meminta para petinggi negara baik di lembaga eksekutif, legislatif, yudikatif maupun para tokoh agama serta tokoh masyarakat mutlak diperlukan menjadi contoh keteladanan bagi masyarakat.

“Kunci keberhasilan vaksinasi Covid-19 ini adalah perlunya bekerja sama dengan berbagai pihak sehingga saya meminta Menteri Kabinet Kerja, pejabat setingkat Menteri, para Ketua Lembaga Tinggi Negaran (MPR, DPR, MK, MA, KY, dll) agar siap mengikuti vaksinasi Covid-19. Sehingga dapat menjadi contoh dan teladan bagi masyarakat,” katanya.

“Juga mengajak 575 Anggota DPR RI dan 136 Anggota DPD RI, Kepala Daerah (Gubernur/Bupati/Walikota), Anggota DPRD seluruh Indonesia serta para tokoh agama dan tokoh masyarakat untuk mengikuti vaksinasi tersebut,” pungkas Wahab. [suf/but]





Apa Reaksi Anda?

Komentar