Pendidikan & Kesehatan

80 Persen Pasien Covid-19 di Bangkalan Miliki Penyakit Penyerta

Bangkalan (beritajatim.com) – Sebanyak 150 orang di Kabupaten Bangkalan saat ini terpapar Covid-19. Dari jumlah tersebut, 80 persen pasien ternyata memiliki penyakit penyerta atau biasa dikenal dengan istilah komorbid.

Dokter spesialis paru sekaligus ketua Satgas Covid-19 RSUD Syamrabu mengatakan, pasien yang memiliki penyakit penyerta lebih rentan terpapar Covid-19. Tak hanya itu, beberapa faktor lain juga menyebabkan seseorang lebih mudah terinfeksi. “Infeksi Covid-19 akan berbahaya bagi seseorang yang memiliki komorbid, asma, obesitas, anak-anak, orangtua dan seseorang yang memiliki sistem imun yang lemah serta ibu hamil,” ucapnya, Minggu (21/6/2020)

Tak hanya itu, ia mengatakan saat ini sebanyak 80 persen pasien Covid-19 yang ada di Bangkalan memiliki penyakit penyerta. Dari 80 persen itu, mayoritas menderita gagal ginjal akut. “Untuk penderita liver 3 orang, stroke 4 orang, PPOK 5 orang, jantung 19 orang, gagal ginjal akut 27 orang, CKD atau cuci darah 10 orang, hipertensi 15 orang dan diabetes 15 orang,” ujarnya.

Ia mengatakan, akibat penyakit bawaan yang rentan tersebut pasien akan mengalami kondisi buruk saat terinfeksi Covid-19. Sehingga ia berharap, agar masyarakat tak meremehkan proses pemakaman saat ada Pasie Covid-19 meninggal dunia. “Beberapa ada yang ngeyel kalau kerabatnya yang meninggal bukan karena Covid namun penyakit lain. Di sini saya jelaskan, bahwa kondisi penyakit bawaan akan diperburuk dengan infeksi Covid dan itu berakibat fatal,” lanjutnya.

Tak hanya itu, ia berharap masyarakat dapat terbuka dan tidak takut untuk memeriksakan diri saat mengalami gejala Covid-19. Sebab, penanganan yang cepat dapat memberikan peluang kesembuhan yang lebih tinggi. “Kebanyakan dari pasien meninggal itu datang ke RSUD setelah mengalami kondisi berat, dan akhirnya tidak dapat tertolong,” pungkasnya.[sar/kun]

Apa Reaksi Anda?

Komentar