Olahraga

Gaji Pemain Arema Dipotong 75 Persen Dampak Virus Corona

Penyemprotan disinfektan di Kantor Arema FC. (MO Arema FC)

Malang (beritajatim.com) – Manajemen Arema FC memutuskan memotong gaji para pemainnya sebesar 75 persen. Keputusan ini mengacu Surat Keputusan bernomor SKEP/48/III/2020 tertanggal 27 Maret 2020 yang dibuat oleh PSSI.

Surat keputusan itu dibuat menyusul pandemi virus corona Covid-19 secara global dan di dalam negeri. Dalam surat keputusan itu, federasi mengizinkan klub membayarkan gaji pemain dan stafnya hanya 25 persen. Pemotongan gaji berlaku selama 4 bulan, Sejak Maret hingga Juni 2020.

“Kami patuh kepada kepada keputusan federasi. Yang pasti manajemen tidak akan membayar gaji pemain dibawah 25 persen,” kata General Manager Arema FC, Ruddy Widodo, Selasa, (31/3/2020).

Ruddy mengatakan, virus corona tidak hanya menjadi masalah PSSI saja. Namun, wabah ini menjadi problem semua klub sepak bola di dunia bahkan Eropa. Liga terpaksa dihentikan, klub tidak mendapat penghasilan dari hak siar maupun penjualan tiket pertandingan.

“Ini problem semua klub bahkan di Eropa. Tapi kami optimistis pandemi Covid-19 segera selesai dan semua kembali normal,” tandasnya.

PSSI sendiri memutuskan untuk menunda pertandingan di semua kasta sepak bola Indonesia. PSSI memberikan sinyal kepada PT LIB selaku operator untuk menggulirkan kompetisi pada Juli 2020. Dengan catatan masa darurat 29 Mei yang ditetapkan pemerintah tidak diperpanjang. (luc/kun)

Apa Reaksi Anda?

Komentar