Internasional

Pelaksanaan Haji 2020 Tunggu Keputusan Arab Saudi

Foto Kabah diambil pada 5 Maret 2020 di tengah pandemi virus corona. [Foto: AFP/BBC]

Pelaksanaan ibadah haji 2020 terancam batal di tengah pandemi virus corona dan Kementerian Agama mengatakan sudah menyiapkan skenario bila Mekah ditutup tahun ini.

Sinyalemen terbaru ini dikatakan Menteri urusan Haji dan Umrah Arab Saudi, Muhammad Salih bin Taher Banten. Seperti dikutip Reuters dari Ekhbariyya TV, Menteri Muhammad Salih meminta jemaah haji di seluruh dunia untuk menunggu sebelum membuat rencana haji sampai ada kejelasan tentang pandemi virus corona.

Kementerian Agama melalui juru bicaranya, Oman Fathurahman, mengatakan maksud pejabat Arab Saudi bukan menunda pelaksaan haji tahun, tapi menunda pelaksanaan kontrak layanan di Arab Saudi.

“Jadi konteks penyataan pers Menteri Haji Saudi itu adalah menunggu atau tidak buru-buru untuk melakukan kontrak pelayanan haji. Ini bisa jadi karena pemerintah Saudi masih fokus untuk memaksimalkan penyiapan fasilitas perhajian ketimbang mengurus administrasi kontrak,” kata Oman melalui keterangan persnya, Rabu (1/4/2020).

Namun, Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri, Muhajirin Yanis mengatakan pemerintah sudah menyiapkan skenario jika Arab Saudi menutup Mekah tahun ini.

Calon jemaah haji yang dijadwalkan berangkat tahun ini dapat melunasi atau mengambil uangnya. Bagi calon jemaah yang memilih menarik uang pelunasan, maka ia tetap menjadi jemaah dengan status tunggu antrean tahun depan.

“Tapi statusnya nanti dia akan menjadi jemaah waiting list lagi untuk tahun depan, karena dia nanti tergantung apakah ketika mau berangkat akan melunasi lagi atau tidak. Beda dengan yang tidak menarik uangnya, maka dia termasuk jemaah yang lunas tunda,” kata Muhajirin kepada BBC News Indonesia, Rabu.

Pelunasan biaya haji diperpanjang waktunya dengan pembayaran tanpa tatap muka (non-teller). Kementerian Agama memperpanjang masa pelunasan haji semula 27 – 31 Maret menjadi mulai tanggal 1 – 21 April 2020.

Kuota haji Indonesia tahun ini berjumlah 204.000. Jumlah ini terdiri dari 203.320 kuota haji reguler dan 17.680 kuota haji khusus. Sementara biaya rata-rata nasional sebesar Rp35,2 juta per jemaah. “Pembayaran masih sama dengan tahun lalu,” kata Muhajir.

Sampai Selasa (31/3/2020), sebanyak 94.416 calon jemaah haji yang melunasi biaya pergi haji.

Ke mana dana haji selama menunggu kepastian Arab Saudi? Muhajir menambahkan, saat ini anggaran haji sudah disiapkan dan seluruhnya masuk ke Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH). “Selama ini kan kita punya kebiasaan pemerintah Arab Saudi meminta uang muka pembayaran kontrak-kontrak. Tapi karena kondisi seperti ini, pemerintah Arab Saudi meminta pembayaran untuk uang muka kontrak-kontrak itu ditunda dulu sampai kondisi mereda,” kata Muhajir.

Ia optimistis pelaksanaan haji tahun ini tetap berjalan seiring dengan meredanya penyebaran Covid-19. “Bila nanti tidak diharapkan nanti ada mekanisme, semua pasti akan paham, karena ini bukan kesengajaan. Ini situasi kondisi global,” katanya. [BBC/air]





Apa Reaksi Anda?

Komentar