Internasional

Korea Utara Luncurkan Rudal Balistik ke Laut Korsel dan Jepang

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un terlihat dalam gambar tanpa tanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) Korea Utara pada 9 Maret 2020. via REUTERS - KCNA

Korea Utara menembakkan dua rudal balistik yang diduga ke laut. Korea Selatan dan Jepang mengatakan, melanjutkan serangkaian peluncuran senjata yang menunjukkan pemimpin Kim Jong Un sedang berusaha memperkuat dukungan domestik di tengah kekhawatiran tentang kemungkinan wabah coronavirus di negara itu.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan mereka mendeteksi proyektil yang terbang dari kota pesisir timur Korea Utara, Wonsan, ke perairan antara Semenanjung Korea dan Jepang pada hari Minggu pagi. Proyektil itu terbang sekitar 230 kilometer (143 mil) pada ketinggian maksimum 30 kilometer (19 mil) kata pernyataan itu.

Militer menggambarkan peluncuran itu sebagai “sangat tidak pantas” pada saat dunia memerangi wabah koronavirus. Mereka mendesak Korea Utara untuk menghentikan aksi militer semacam itu.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa dugaan rudal balistik diyakini telah jatuh ke laut di luar zona ekonomi eksklusif Jepang.

“Penembakan rudal balistik berulang-ulang oleh Korea Utara baru-baru ini merupakan masalah serius bagi seluruh komunitas internasional termasuk Jepang,” kata sebuah pernyataan kementerian.

Dalam beberapa pekan terakhir, Korea Utara telah menembakkan peluru kendali dan peluru artileri ke laut dalam upaya nyata untuk meningkatkan kemampuan militernya di tengah perundingan nuklir yang menemui jalan buntu dengan Amerika Serikat.
Senjata-senjata itu semuanya jarak dekat dan mampu menyerang Korea Selatan, tetapi tidak menimbulkan ancaman langsung ke tanah air AS.

Beberapa ahli mengatakan peluncuran terbaru Korea Utara kemungkinan dirancang untuk menopang persatuan dan menunjukkan bahwa pemimpin Kim Jong Un memegang kendali dalam menghadapi sanksi yang dipimpin AS dan pandemi global.

Kim “ingin menunjukkan bahwa ia memerintah dengan cara normal di tengah coronavirus (pandemi) dan tes senjata terbarunya bertujuan untuk mengumpulkan persatuan secara internal, bukan meluncurkan ancaman secara eksternal,” kata Kim Dong-yub, seorang analis di Institute for Far Eastern Seoul. Studi. “Korea Utara tidak punya waktu sekarang untuk menyisihkan untuk pementasan (ancaman eksternal).”

Korea Utara telah terlibat dalam kampanye intensif untuk mencegah penyebaran virus yang telah menginfeksi lebih dari 660.000 di seluruh dunia seperti dilansir France 24

Mereka menyebut kampanyenya sebagai “eksistensi nasional” tetapi dengan tegas membantah telah ada wabah virus tunggal di negaranya. Banyak ahli asing mempertanyakan klaim itu, memperingatkan epidemi di Korea Utara bisa mengerikan karena kurangnya pasokan medis dan infrastruktur perawatan kesehatan yang buruk.

Seminggu yang lalu, Korea Utara mengatakan Presiden Donald Trump mengirim surat pribadi kepada Kim, berusaha mempertahankan hubungan baik dan menawarkan kerja sama dalam memerangi wabah tersebut. Pengiriman media pemerintah Korea Utara tidak mengatakan apakah Trump menyebutkan tes senjata terbaru oleh Korea Utara.

Kim Jong Un telah berjanji untuk meningkatkan kekuatan internal untuk menahan apa yang ia sebut sanksi “seperti gangster” yang dipimpin AS yang menghambat ekonomi negaranya.

Diplomasi nuklirnya dengan Trump goyah setelah presiden Amerika menolak seruannya untuk bantuan sanksi luas sebagai ganti langkah denuklirisasi terbatas selama pertemuan puncak kedua mereka di Vietnam pada awal 2019.

Korea Utara belum melakukan uji coba rudal nuklir atau jarak jauh sejak Korea Utara memulai pembicaraan dengan Amerika Serikat pada tahun 2018. Dengan dimulainya kembali uji senjata utama oleh Korea Utara, risiko sepenuhnya mengganggu negosiasi.

Apa Reaksi Anda?

Komentar