Internasional

Facebook Akan Beri Label ke Media Milik Pemerintah

London – Facebook akan mulai memberi label pada halaman, posting dan iklan dari media yang dimiliki dan dibiayai oleh pemerintah.  Label akan segera mulai muncul di halaman milik Russia Today yang dikelola pemerintah dan Xinhua China.

Dilansir CNN Business, mulai minggu depan, pengguna di Amerika Serikat akan mulai melihat label muncul di masing-masing posting outlet ini – label yang pada akhirnya akan diperkenalkan di negara lain.

Nathaniel Gleicher, kepala kebijakan keamanan Facebook, mengatakan kepada CNN Business dalam sebuah wawancara bahwa perusahaan mengambil pendekatan seperti itu sehingga pengguna tahu lebih banyak tentang dari mana informasi mereka berasal.

“Media negara menggabungkan kekuatan pengaturan agenda entitas media dengan dukungan strategis negara,”

“Jika Anda membaca liputan protes, sangat penting anda tahu siapa yang menulis liputan itu dan motivasi apa yang mereka miliki. Tujuannya adalah untuk memastikan publik akan melihat dan memahami siapa yang ada di baliknya.”kata Gleicher.

Media milik pemerintah, terutama di China, telah memanfaatkan protes baru-baru ini dalam sepekan terakhir, mempertanyakan mengapa beberapa pejabat Amerika memuji demonstran Hong Kong sambil mengkritik demonstran AS.

Facebook akan mulai mengeluarkan label dan informasi baru di halaman media yang dikontrol dan dimiliki oleh negara.

Kemudian musim panas ini, Facebook juga akan memblokir outlet media yang dikontrol negara dari menjalankan iklan di Amerika Serikat, “karena banyak kehati-hatian” menjelang pemilihan AS pada bulan November, kata Gleicher.

Gleicher mengatakan tidak ada rencana untuk meluncurkan larangan iklan di tempat lain karena media pemerintah adalah satu-satunya bentuk berita lokal di beberapa wilayah di dunia.

Gleicher mengatakan Facebook berkonsultasi dengan 65 ahli untuk membuat kriteria sendiri untuk menentukan outlet mana yang akan dilabeli sebagai media yang dikontrol negara. Kriteria ini termasuk dari mana sumber pendanaan outlet, transparansi editorial, struktur kepemilikan dan tata kelola, mekanisme akuntabilitas internal dan konfirmasi independensi pihak ketiga.

Suatu entitas dapat didanai negara, tetapi dianggap independen. Meskipun daftar awal termasuk CCTV China dan Xinhua, Russia Today dan Sputnik akan segera menerima labelnya, Gleicher memperingatkan daftar itu “dinamis” dan akan berubah seiring waktu. Entitas juga dapat mengajukan banding atas label mereka.

Pada tahun 2018, YouTube mulai memberi label pada video yang berasal dari media yang didanai negara, yang menyebabkan beberapa protes dari outlet media seperti Voice of America yang didanai oleh pemerintah AS tetapi mengatakan mereka memiliki “firewall legislatif” yang akan melarang campur tangan dalam pelaporan.

Twitter tidak memberi label pada media yang dikendalikan oleh negara, tetapi pada bulan Agustus berhenti menerima iklan dari entitas media yang dikendalikan dan dimiliki oleh negara.(cnn/ted)





Apa Reaksi Anda?

Komentar