Hukum & Kriminal

Pelanggar Protokol Kesehatan di Sidoarjo Digiring ke Makam Praloyo Malam Hari

Sidoarjo (beritajatim.com) РSebanyak  54 orang pelanggar protokol kesehatan di Sidoarjo yang tidak menggunakan masker saat berada di luar rumah, Jumat (5/9/2020) malam, duduk bersimpuh di satu makam korban Covid-19 di Delta Praloyo Gebang Sidoarjo.

Para pengguna rompi oranye bertuliskan pelanggar protokol kesehatan, secara bersamaan mereka membacakan tahlil dan doa bersama di makam tempat korban Covid-19.

Mereke terjaring razia petugas gabungan dari Polri, TNI, dan Satpol PP. Hukuman sosialnya, sebagaimana tercantum dalam Inpres nomor 6 tahun 2020, masyarakat yang melanggar dapat sadar serta turut mengedukasi orang lain, betapa pentingnya mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Di lokasi Makam Delta Praloyo, Kapolresta Sidoarjo merasa prihatin dengan masih kurangnya kesadaran masyarakat akan protokol kesehatan. “Sebelumnya kami sering berikan macam-macam sanksi kepada para pelanggar protokol kesehatan ternyata juga tidak jera, dan kami tidak akan lelah mengedukasi masyarakat agar sadar pentingnya mematuhi protokol kesehatan,” katanya.

Lalu apa yang harus kita lakukan supaya masyarakat menyadari arti pentingnya penerapan protokol kesehatan, khususnya disiplin memakai masker. Kombes Pol Sumardji mengatakan, kali ini masyarakat yang terjaring razia pemakaian masker diberi sanksi sosial berupa berdoa di tempat makam khusus korban Covid-19.

Ia juga menghimbau kepada masyarakat adanya sanksi berdoa di Makam Covid-19, adalah sebagai pesan moral kepada lainnya yang belum mentaati protokol kesehatan. Betapa pentingnya jaga jarak maupun memakai masker, supaya korban Covid-19 tidak bertambah lagi.

Sementara itu, Andi, salah satu pelanggar yang ikut berdoa di makam mengaku takut saat berada di makam khusus pasien Covid-19. “Saya merasa kapok dan akan mentaati protokol kesehatan yang sudah dihimbau oleh pemerintah,” tuturnya. (isa/kun)





Apa Reaksi Anda?

Komentar