Hukum & Kriminal

Pindahkan Uang Nasabah Rp 5 Miliar

Mantan Direktur Komersial Bank Prima Master Dituntut 7,5 Tahun

Surabaya (beritajatim.com) – Jaksa Penuntut Umum (JPU) Nining Dwi Ariany dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Timur mengajukan tuntutan tujuh tahun enam bulan kepada Terdakwa Agus Tranggono Prawoto. Mantan Direktur Komersial Bank Prima Master dianggap terbukti melakukan kejahatan perbankan karena memindahkan dana nasabah atas nama Anugerah Yudo Wicaksono sebesar Rp 5 milliar tanpa izin.

“Terdakwa terbukti sengaja membuat pencatatan palsu dalam pembukuan transaksi pada rekening perbankan,” kata JPU Nining Dwi Ariany, Senin (8/6/2020).

Dalam tuntutan JPU Nining disebutkan bahwa Agus Tranggono dinyatakan jaksa terbukti melanggar dakwaan ke satu, yakni pasal 49 ayat (1) a UU RI No.10 tahun 1998 tentang Perubahan Atas UU No.7 tahun 1992 tentang Perbankan.

“Menuntut agar majelis hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini menjatuhkan kepada terdakwa dengan pidana penjara selama tujuh tahun dan enam bulan penjara, denda Rp 10 miliar subsider tiga bulan kurungan,” ucap jaksa Nining.

Dijelaskan dalam tuntutan, terdakwa telah mengaku bersalah dan tidak mengulangi perbuatannya serta tidak menikmati hasil dari kejahatannya. “Hal yang memberatkan, perbuatan terdakwa telah merugikan saksi Anugrah Yudo Wicaksono dan merusak citra dunia perbankan,” ujar Nining.

Atas tuntutan tersebut, ketua majelis hakim Yohanes Hehamony memberikan waktu kepada terdakwa untuk mengajukan pembelaan yang sedianya dibacakan pada Rabu mendatang.

Terpisah, Ucok Jimmy Lamhot selaku penasehat hukum terdakwa mengatakan uraian surat tuntutan jaksa tidak sesuai dengan fakta yang terungkap dalam persidangan, meski diakuinya terdakwa telah mengakui perbuatannya.

“Perbuatan terdakwa ini sudah tradisi di Bank itu. Sebelum itu ada kesalahan yang dilakukan mereka dan dikembalikan. Ketika terjadi masalah lagi, ini diangkat oleh mereka,” kata Jimmy saat dikonfirmasi usai persidangan.

Menurutnya, peristiwa serupa pada kasus ini telah terjadi sejak 2015 karena ada masalah nasabah yang tertunggak dan terjadi sudah 19 kali transaksi, namun tidak bermasalah karena telah dikembalikan bersama bunganya.

“Untuk menutupi tunggakan itu bank selalu mencari talangan. Jadi ada bank di dalam bank dan uang saksi pelapor tidak hilang, masih ada di Liliana Rp 3 miliar dan di Daniel Rp 2 milliar,” ungkapnya.

Atas kasus ini, Jimmy optimis klienya akan divonis bebas. “Karena memang ini perdata. Kalau memang terdakwa divonis bersalah akan ada sembilan orang yang juga harus bertanggung jawab, salah satunya Direktur,” tandasnya.

Diketahui, peristiwa ini terjadi ketika saksi Anugrah Yudo Wicaksono (korban) mendatangi Bank Prima Master untuk mencairkan dua lembar cek dan memindahkan dana tersebut ke rekening tabungan miliknya di Bank Prima Master. Namun oleh terdakwa Agus Tranggono Prawoto, dana tersebut dipindahkan ke rekening orang lain tanpa seijin saksi korban.

Sebelum membawa kasus ini ke pidana, saksi Anugrah Yudo juga sempat menggugat Bank Prima Master secara perdata. Dan oleh majelis hakim PN Surabaya, Bank Prima Master dinyatakan terbukti melakukan perbuatan melanggar hukum dan dihukum membayar dwangsom (denda) sebesar Rp 10 juta perhari sejak putusan dibacakan pada Kamis (26/6/2019). [uci/suf]

Apa Reaksi Anda?

Komentar