Hukum & Kriminal

Kondisi Sehat, Mak Susi Penuhi Panggilan Polda Jatim

Mak Susi (memakai topi) didampingi kuasa hukumnya Syahid saat mendatangi Polda Jatim

Surabaya (beritajatim.com) РSetelah sempat meminta penundaan pemeriksaan pada penyidik Subdit Cyber Crime Polda Jatim dengan alasan sakit, akhirnya Tri Susanti alias Mak Susi datang memenuhi panggilan sebagai tersangka kasus penyebaran berita bohong atau hoaks yang memicu pengepungan terhadap asrama Mahasiswa Papua di Surabaya.

Mak Susi tak sendiri, dia datang didampingi kuasa hukumnya Syahid, mantan Caleg Garindra itu mengaku siap diperiksa karena kondisinya sudah membaik.

“Insya Allah siap. Kemarin gak datang karena kecapekaan,” jelas Susi, Senin (2/9/2019).

Sementara Syahid menjelaskan, kliennya hari ini datang untuk memenuhi panggilan kedua sebagai tersangka. Sebelumnya Susi tidak bisa datang karen sakit.

“Ini panggilan kedua sebagai tersangka. Yang pertama tidak datang karena Ibu Susi kurang fit jadi ditunda,” ujarnya.

Lebih lanjut Sahid mengatakan, pemeriksaan terhadap kliennya kali ini untuk melengkapi berita acara pemeriksaan (BAP).

“Ini pemeriksaan untuk melengkapi BAP. Bukti-bukti sudah disita dari pihak penyidik semuanya. Kita serahkan semuanya baik HP dan topi slayer dan baju yang kemarin diambil juga,” pungkasnya.

Untuk diketahui, Polda Jatim kembali tetapkan satu tersangka pengepungan Asrama Papua Jalan Kalasan, Surabaya. Penetapan tersangka baru ini setelah penyidik Subdit Cyber Crime menemukan bukti kuat adanya rasis yang diucapkan tersangka.

“Kami sudah menetapkan satu tersangka baru. Inisialnya SA hasil pemeriksaan dua saksi dan bukti video,” tegas Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan, Jumat (30/8/2019) usai salat Jumat.

Untuk diketahui, saat ini Polda Jatim telah memeriksa 29 saksi atas kerusuhan di Asrama Papua Surabaya. Dari pemeriksaan tersebut, penyidik Polda Jatim telah menetapkan dua tersangka yakni Tri Susanti dan inisial SA. Selain itu juga telah mencekal 6 saksi.

Kasubdit Siber AKBP Cecep menjelaskan, enam orang yang dicekal keluar negeri memiliki keterlibatan erat hingga terjadinya insiden Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya beberapa waktu lalu.

“Peranannya ya mengikuti dalam perencanaan kegiatan pemasangan bendera di tanggal 16 (Agustus 2019),” tandasnya. [uci/but]

Apa Reaksi Anda?

Komentar