Hukum & Kriminal

Saran Kepala BNNP Jawa Timur Brigjend Pol Bambang Priyambadha

Jangan Ada HP di Lapas Jika Ingin Berantas Narkoba

Surabaya (beritajatim.com) – Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Jawa Timur Brigjend Pol Bambang Priyambadha mengatakan, kunci dari pemberantasan narkotika yang dikendalikan para pelaku yang ada di dalam Lapas adalah cukup dengan mencegah masuknya handphone ke dalam Lapas maupun Rutan.

“Kalau bisa lapas tidak ada handphone itu sangat bagus sekali karena komunikasi mereka melalui HP dan itu masih bisa masuk di lapas,”kata Bambang Priyambadha, Selasa (17/12).

Pria berpangkat satu Bintang di pundaknya ini mengakui, jaringan peredaran narkoba selama ini memang banyak dikendalikan melalui lembaga pemasyarakatan (lapas). Karena itu pihaknya mengaku kesulitan dalam memberantasnya.

“Jaringan di lapas ini macam-macam. Ini kita punya jaringan Madura, jaringan Aceh, jaringan Jakarta, jaringan Medan dan semuanya ini masing-masing punya pengendali di lapas. Ada yang sudah kita amankan ada yang belum. Karena kita kesulitan,”ungkapnya.

Untuk mengatasi kesulitan dalam mengungkap jaringan itu, masih kata Bambang, pihaknya biasanya mengadakan kerjasama dengan BNNP dari wilayah lainnya. Bahkan terkadang harus bekerjasama dengan BNN pusat.

“Contoh ada penyelidikan pengirimannya melalui Jakarta baru melalui darat. Kita sanggong di Jakarta dengan 15 kilogram dengan ekstasi cukup banyak sehingga ditangani oleh BNN Provinsi DKI karena kita kerjasama dan dibantu dengan BNN pusat,”pungkasnya. [uci/but]

Apa Reaksi Anda?

Komentar