Hukum & Kriminal

Enam Pelaku Pengeroyok Anggota Taifib TNI-AL di Bungurasih Sidoarjo Diringkus

Kapolresta Sidoarjo Kombespol Sumardji rilis kasus pengeroyokan di Mapolresta Sidoarjo, Selasa (8/6/2021)

Sidoarjo (beritajatim.com) – Enam pelaku penganiayaan terhadap seorang peserta didik Batalyon Taifib TNI AL di Terminal Bungurasih, Kecamatan Waru beberapa minggu yang lalu berhasil ditangkap Satreskrim Polresta Sidoarjo.

Dua dari enam pelaku utama yang sebelumnya melarikan diri setelah mendengar teman-temannya tertangkap, berhasil diringkus di Madura dan Jombang.

“Satu lari ke Jombang dan satunya lagi lari ke Madura,” kata Kapolresta Sidoarjo Kombespol Sumardji, Selasa (8/6/2021).

Kedua pelaku yang melarikan diri tersebut adalah Nur Muhammad Dwisyah Pengestu (21) dan Rizky Arifianto (18). Keduanya asal Desa Bungurasih, Kecamatan Waru, Sidoarjo.

“Penangkapan dua tersangka yang buron ini berkat kerja keras tim dari Satrekrim Polresta Sidoarjo, Intel dan TNI AL,” kata Kapolresta Sidoarjo, Kombespol Sumardji, Selasa (8/6/2021).

 

Pelaku pengeroyokan anggota Taifib di terminal Bungurasih ditangkap Polresta Sidoarjo, Selasa (8/6/2021)

Diketahui dari hasil pemeriksaan, seorang pelaku bernama Nur Muhammad Dwisyah Pangestu adalah mantan santri. “Jadi pelaku Dwi ini lari ke pondok. Alasannya menenangkan diri,” terangnya.

Status dari enam tersangka yakni Ubaid, Ferdiansyah, Risky, Yabes, Dwisyah dan Rizky Arifianto ini adalah teman. Mereka satu geng di Terminal Bungurasih, Kecamatan Waru, Sidoarjo.

Memang saat peristiwa pengeroyokan itu ada lebih dari sepuluh orang. Tapi yang lainnya itu hanya menonton di pinggir. “Hasil pemeriksaan, pelaku utama dari pengeroyokan itu ya enam orang ini,” ungkap Smardji.

Atas perbuatannya, para tersangka ini di jerat dengan pasal 170, 351 jo pasal 55 dengan ancaman kurungan penjara sembilan tahun. (isa/ted)



Apa Reaksi Anda?

Komentar