Ekbis

SIER dan Pemkab Pasuruan Kolaborasi Gerakkan Ekonomi Lokal Lewat PIER

Surabaya (beritajatim.com) – PT Surabaya Industrial Estate Rungkut (SIER) terus meningkatkan kolaborasinya dengan Pemkab Pasuruan untuk pengembangan kawasan industri di kabupaten tersebut.

SIER bakal terus memacu pengembangan Pasuruan Industrial Estate Rembang (PIER), kawasan industri di Pasuruan yang dimiliki dan dikelola SIER.

“PIER sejak semula didesain semakin mengungkit ekonomi Pasuruan dan sekitarnya, sekaligus bagian dari upaya memeratakan sentra pertumbuhan ekonomi di luar wilayah Surabaya, Sidoarjo dan Gresik. Sehingga, ekonomi di Jatim semakin merata sesuai visi pemerintah pusat dan pemerintah provinsi,” ujar Dirut PT SIER Fattah Hidayat di Surabaya, Selasa (3/9/2019).

Kawasan industri PIER memiliki luas 556 hektare. Di kawasan tersebut terdapat lebih dari 90 perusahaan dengan jumlah penyerapan tenaga kerja melampaui 15.000 orang.

Fattah mengatakan, salah satu wujud sinergi itu adalah dengan mempertemukan antara investor atau perusahaan dengan Pemkab Pasuruan. PT SIER memfasilitasi pertemuan tersebut agar ke depan gerak sinergis antara Pemkab Pasuruan dan dunia usaha bisa semakin memberi nilai tambah optimal untuk masyarakat.

Pertemuan ini dalam suasana informal setelah peresmian Masjid Baitul Maslahat di PIER pada Senin (2/9/2019) kemarin, dalam balutan olahraga dan makan siang bersama.

“Kami di SIER juga berkomitmen melakukan pengembangan infrastruktur kawasan PIER sebagai penegasan posisi SIER menjadi smart industrial estate. Dengan fasilitas serta infrastruktur PIER yang semakin memadai, diharapkan kian banyak perusahaan yang masuk menggunakan kawasan industri tersebut. Muaranya apalagi kalau bukan menggerakkan ekonomi lokal dan memberi dampak kesejahteraan kepada masyarakat,” papar Fattah.

Salah satu fasilitas yang ditambah di kawasan PIER adalah tempat ibadah. “Tepat di sebelah masjid juga dibangun office-centre, yang berfungsi sebagai kantor perwakilan PT SIER di PIER yang secara fungsional bisa digunakan untuk bussiness meeting. Jadi, investor bisa menggunakan fasilitas office-centre ini secara bebas,” jelas Fattah.

Sementara itu, Bupati Pasuruan, Irsyad Yusuf mengatakan, Presiden Jokowi secara tegas telah memberi arahan untuk terus mempermudah arus investasi kepada semua pemerintah daerah.

“Pemkab Pasuruan punya komitmen tinggi menggerakkan investasi. Nah, apabila ada investor yang merasa mengalami kesulitan dalam berinvestasi atau mengalami proses yang berbelit-belit, segera laporkan ke saya,” tegasnya.

Bupati Irsyad mengapresiasi pengembangan PIER yang dilakukan SIER. Ke depan, Pemkab Pasuruan akan mendorong pasokan air bersih dari sumber mata air Umbulan agar masuk ke Pier II. “Sehingga industri makanan dan minuman tentu akan semakin tertarik masuk Pasuruan melalui PIER,” ujarnya.

Komisaris PT SIER, Didik Prasetiyono berterima kasih kepada Pemkab Pasuruan yang telah sukses menciptakan iklim investasi yang aman.

“Dalam berinvestasi, investor mempertimbangkan sejumlah hal, di antaranya adalah site aqcuisition baik dari pertimbangan strategis lokasi maupun harga perolehan tanah yang tidak terlalu mahal. Kemudian juga soal infrastruktur, tentang jalan dan segala fasilitas industri yang melekat seperti pengolahan limbah,” tuturnya.

“Penyediaan masjid dan office-centre di PIER adalah komitmen penyempurnaan infrastruktur berusaha, agar bila karyawan melaksanakan ibadah Salat Jumat misalnya tidak perlu jauh keluar kawasan, dan ujungnya diharapkan terus meningkatkan produktivitas,” pungkasnya.

Selain PIER, PT SIER juga mengelola dua kawasan industri lainnya, yaitu di Rungkut (Surabaya) seluas 245 hektare dan dan Berbek (Sidoarjo) seluas 87 hektare. Di kawasan-kawasan industri tersebut total terdapat lebih dari 325 perusahaan dengan 70.000 pekerja. (tok/kun)





Apa Reaksi Anda?

Komentar