Ekbis

Rupiah Menguat, Ini Kata Gubernur BI

Jakarta (beritajatim.com) – Nilai tukar Rupiah terlihat luar biasa hari ini. Mata uang Tanah Air berhasil bangkit setelah tertekan sejak awal pekan. Situasi keamanan yang kondusif sepertinya benar-benar meringankan beban rupiah.

Pada Kamis (23/5/2019) pukul 12:00 WIB, US$ dibanderol Rp 14.485. Rupiah menguat 0,24% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo mengungkapkan penyebab rupiah bisa menguat. Menurutnya, per hari ini Rupiah diperdagangkan di level Rp 14.470-Rp 14.475/US$. “Dengan mekanisme yang lebih baik dan meningkat. Jual-beli baik. Eksportir makin banyak yang menjual devisa hasil ekspor ke pasar valas,” kata Perry di Gedung Kemenkeu saat Konferensi Pers KSSK, Kamis (23/5/2019).

Menurut Perry, jika dibandingkan dengan hari sebelumnya, memang Rupiah di 22 Mei 2019 itu melemah karena merespons faktor global dan domestik. “Global berlanjut ketegangan karena perdagangan AS-China. Jika dari domestik tentu karena merespons yang terjadi di dalam negeri,” tutur Perry.

Ke depan, Perry mengungkapkan BI terus berkomitmen untuk selalu menjaga stabilitas nilai tukar rupiah sesuai dengan fundamentalnya. “Rupiah akan tetap bergerak stabil, tentu dengan perkembangan ke depan ada gejolak. Tapi cenderung menguat,” jelas Perry. [kun]

Sumber: CNBC Indonesia

Apa Reaksi Anda?

Komentar