Iklan Banner Sukun
Ekbis

Pengrajin Karimba Banyuwangi Bangkit Usai Terpuruk Akibat Pandemi

Banyuwangi (beritajatim.com) – Pandemi Covid-19 mulai menyusut membawa optimisme pada para pelaku usaha, khususnya mereka yang terjun di sektor UMKM di Kabupaten Banyuwangi. Kondisi saat ini menjadi momen tepat bagi para pelaku UMKM untuk bangkit.

Salah satu usaha yang terlihat mulai mengalami peningkatan adalah UMKM pembuat alat musik karimba milik Supriyanto di Dusun Bolot, Desa Aliyan, Kecamatan Rogojampi. Usaha ini mulai kebanjiran pesanan bahkan dari luar negeri seperti Jamaika, Brasil, Korea, Perancis, dan lainnya.

“Alhamdulilah sekarang sudah banyak pesanan. Baru saja saya kirim 100 ribu karimba ke Jamaika,” kata Supriyanto, saat dikunjungi Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, di sela “Bupati Ngantor di Desa” (Bunga Desa) di Desa Aliyan, Jumat (22/4/2022).

Sebelum pandemi, Supriyanto mengaku bisa mengirim 200 ribu karimba ke luar negeri. Meski kini secara jumlah menurun, yang penting sudah kembali rutin ekspor ke luar negeri. Selain itu, menurut Supriyanto, produk buatannya juga kembali banyak dipesan toko-toko di Bali.

Supriyanto merintis usaha pembuatan karimba pada 2006 menggunakan bahan baku limbah batok kelapa, beberapa kayu dan jeruji sepeda. Setelah karimba buatannya disukai, Supriyanto juga merambah ke alat musik lainnya seperti boxdrum dan julidu.

Karimba Banyuwangi

Kini terdapat 8 pekerja yang merupakan pemuda sekitar di bengkel pembuatan alat musik mulik Supriyanto.

Selain Supriyanto, UMKM lainnya yang mulai bangkit yakni bordir sarung dan mukena  milik H. Usman, yang lokasinya tak jauh dari bengkel milik Supriyanto.

Kini usaha keluarga itu mulai kembali bangkit. Bordiran sarung dan mukena tersebut, telah dipasarkan di berbagai daerah seperti Malang, Balikpapan, juga ekspor ke Malaysia.

“Karena ini bisnis keluarga, kami biasanya kirim ke Malang tempat saudara saya. Dari situlah mulai disebar, dan hingga ekspor ke Malaysia,” kata Usman.

Mekski baru dirintis selama tiga tahun, dan sempat terdampak pandemi Covid-19, kini bordir sarung dan mukena ini kian banyak menerima pesanan.

Bupati Ipuk bangga dan mengapresiasi semangat dan usaha pantang menyerah pada para pelaku UMKM. “Terima kasih untuk tidak menyerah dengan keadaan,” kata Ipuk.

Itulah yang membuat dalam program Bunga Desa,  Bupati Ipuk mengusung spirit baru, Banyuwangi Rebound, sebuah gerakan multisektor untuk membawa Banyuwangi untuk bangkit dari dampak pandemi.

“Kami kembali gerakkan program Bunga Desa ini untuk menularkan spirit Banyuwangi Rebound sampai ke desa-desa. Kami ingin mengajak semua bergerak bersama,” ungkap Ipuk.

Spirit Banyuwangi Rebound sendiri, lanjut Ipuk, terdiri dari tiga pilar. Mulai dari penanganan pandemi, pemulihan ekonomi, sampai merajut harmoni. Tiga hal inilah yang mewarnai serangkaian agenda Bunga Desa.

“UMKM menjadi bagian penting dalam upaya pemulihan ekonomi. Kami terus mensupport dengan berbagai kebijakan agar pertumbuhan mereka tetap terjaga. Seperti halnya program UMKM naik kelas, gerakan ASN Belanja, bantuan alat usaha, dan berbagai program lainnya,” terang Ipuk. (rin/beq)


Apa Reaksi Anda?

Komentar