Iklan Banner Sukun
Ekbis

Meskipun Pandemi Covid-19

Pemkot Kediri Berhasil Dongkrak Pertumbuhan Usaha Mikro hingga 14,5 Persen

Pemkot Kediri Kembangkan Usaha Mikro

#Kediri (beritajatim.com) – Sempat terdampak pandemi, pemulihan ekonomi menjadi salah satu prioritas Pemerintah Kota Kediri. Melalui Dinas Koperasi dan UMTK, beberapa upaya pemulihan ekonomi dan pengembangan Usaha Mikro dilakukan sehingga di tahun 2021 walaupun ditengah pandemi Covid-19, Usaha Mikro di Kota Kediri berhasil mengalami pertumbuhan sebesar 14,5 persen.

Kepala Dinkop dan UMTK Kota Kediri Bambang Priyambodo menjabarkan beberapa upaya yang dilakukan Pemkot Kediri dalam mendongkrak pertumbuhan Usaha Mikro di Kota Kediri.

“Dengan menyediakan akses literasi keuangan dengan program KURNIA (Kredit Usaha Melayani Warga Kota Kediri), menyelenggarakan pelatihan kewirausahaan, menyelenggarakan klinik UMKM baik secara online maupun offline, pendampingan pengurusan legalitas usaha, perluasan pemasaran dan promosi produk,” jelasnya.


Bertumpu pada peningkatan tersebut Bambang optimis dan mematok target pertumbuhan Usaha Mikro pada tahun 2022 ini mencapai 22,28%. “Kita optimis target tersebut akan tercapai melihat perkembangan Usaha Mikro yang sudah pulih kembali serta didukung berbagai program kegiatan yang menjadikan perkembangan iklim ekonomi di Kota Kediri lebih kondusif,” terangnya.

Pada akhir tahun 2020, Usaha Mikro di Kota Kediri tercatat sejumlah 5.070. Sedangkan tahun 2021 jumlah Usaha Mikro di Kota Kediri sebanyak 5.808 atau meningkat sebanyak 738 atau 14,5 %. Jumlah tersebut diharapkan terus meningkat sehingga mampu menciptakan lapangan kerja di Kota Kediri serta penciptaan wirausaha baru.

Lebih jauh Bambang mengungkapkan, beberapa Usaha Mikro yang mengalami peningkatan yakni Usaha Mikro di sektor makanan minuman, kerajinan dan Usaha Mikro yang bergerak dalam hal penyediaan kebutuhan dasar atau primer.

“Kita akan terus dorong pembangunan dan pertumbuhan ekonomi di daerah, mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat serta para pelaku Usaha Mikro agar ke depan mampu lebih mandiri, lebih berinovasi dan memiliki daya saing baik di tingkat lokal maupun nasional,” terang Bambang. [nm/ted]


Apa Reaksi Anda?

Komentar