Iklan Banner Sukun
Ekbis

Gubernur Jatim Apresiasi Produk Program WUB Pamekasan

Bupati Pamekasan, Badrut Tamam (kiri) mengenakan sepatu batik produk program WUB saat mengecek kesiapan pembukaan MTQ Jatim 2021 di Pamekasan.

Pamekasan (beritajatim.com) – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi salah satu produk hasil program Wirausaha Baru (WUB) berupa Sepatu Batik, yang dipamerkan di Pameran Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) XXIX Tingkat Jawa Timur 2021 di Pamekasan.

Produk sepatu batik yang merupakan salah satu program binaan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan, dinilai memiliki kualitas bagus dan tidak kalah dengan produk-produk luar. Termasuk juga sebagai langkah inovatif dalam mengembangkan potensi batik khas Pamekasan.

“Menurut kami, varian dari sepatu batik hasil produk WUB binaan Pemkab Pamekasan, tidak mengecewakan pembeli. Artinya varian dari dari sepatu yang ada batiknya itu luar biasa,” kata Khofifah Indar Parawansa, saat meninjau Pemeran MTQ Jatim 2021 di Pamekasan, Rabu (3/11/2021) lalu.

Menurutnya, produk sepatu batik yang belakangan ini trand di Pamekasan sangat inovatif dengan kualitas yang bagus pula. “Ketika kami pakai, ternyata enak di kaki. Bahkan juga pakai keliling (arena pameran MTQ), artinya sudah try (mencoba) sendiri gitu,” ungkapnya.

“Hemat kami, pada posisi seperti ini kami rasa sesuatu banget, ada inovasi, kreativitas dan bahkan pengerjaannya juga sangat rapi. Sehingga produk ini sangat patut diapresiasi,” sambung orang nomor satu di lingkungan Pemprov Jatim.

Dari itu pihaknya berharap penjualan produk sepatu batik terus meningkat melalui berbagai kekuatan pemasaran perajin ataupun masyarakat umum. Termasuk juga dari aspek penjualan, baik secara online maupun offline.

Salah satu tampilan diajaring media sosial (medsos) Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa seputar Produk Sepatu Batik kreasi peserta program WUB Pamekasan.

“Siapa tahu kalau misal nanti ada yang memviralkan melalui market place (online), kekuatan yang ada sekarang belum terpublis secara luas, mudah-mudahan kedepan dapat menjadi show windows dan show ease,” harap Bunda Khofifah.

Tidak hanya itu, pihaknya juga meminta semua pihak ikut serta mempromosikan sepatu batik maupun jenis produk lainnya, orientasinya untuk meningkatkan sektor perekonomian masyarakat. Terlebih saat ini bersamaan dengan momentum MTQ Jatim 2021.

“Dari itu kami minta tolong kepada masyarakat untuk membangkitkan seluruh spirit ekonomi bagi para pelaku UMKM (Usaha Mikro, Kecil dan Menengah) di Pamekasan. Apalagi saat ini bersamaan dengan ajang MTQ,” pungkasnya.

Untuk diketahui, WUB yang juga biasa disebut program Saputangan Biru merupakan salah satu program prioritas Pemkab Pamekasan, dibawah kepemimpinan Bupati Badrut Tamam yang berorientasi pada peningkatan sektor ekonomi masyarakat.

Melalui program tersebut, Pemkab Pamekasan memfasilutasi berbagai jenis pelatihan gratis kepada masyarakat. Termasuk juga memberikan bantuan alat, pemberian pinjaman modal dengan bunga nol persen, serta fasilitasi pemasaran baik online maupun offline.

Sementara hasil dari program yang memiliki nama lain Saputangan Biru, tidak hanya terfokus pada produk sepatu batik. Tetapi juga produk lain yang sebelumnya tidak ada di Pamekasan, seperti tas, sarung, songkok, sandal, sepatu, dan beberapa produk lainnya. [pin/suf]


Apa Reaksi Anda?

Komentar