Iklan Banner Sukun
Ekbis

Dukungan Nyata Pada UMKM, Wali Kota Kediri Serahkan Sertifikat Halal

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar menyerahkan Sertifikat Halal bagi delapan produk industri kecil dan menengah (IKM) di Kota Kediri, Selasa (25/1/2022).

Kediri (beritajatim.com) -Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar menyerahkan Sertifikat Halal bagi delapan produk industri kecil dan menengah (IKM) di Kota Kediri, Selasa (25/1/2022).

Wali kota didampingi Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Kediri Tanto Wijohari mengunjungi langsung ke dua titik lokasi IKM untuk menyerahkan sertifikat pada pelaku usaha, sementara enam lainnya diserahkan di Ruang Kilisuci, Balaikota Kediri.

“Jadi Pemkot Kediri itu tidak hanya melakukan pendampingan dari sisi product development dan pemasaran saja, namun juga membantu dari sisi legalitas seperti pengurusan PIRT ataupun kali ini kami membantu pengurusan Sertifikasi Halal. Kalau mau produknya diserap pasar yang lebih luas, mau tidak mau pelaku usaha, terutama makanan dan minuman harus punya Sertifikat Halal”, jelas Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar saat berkunjung langsung ke produsen Sambel Gomber, Kelurahan Tinalan, Kota Kediri.

Abdullah Abu Bakar menyatakan sertifikasi ini juga bagian dari upaya Pemerintah Kota Kediri menjamin konsumen agar mengonsumsi produk yang tidak diragukan lagi dari sisi halal. Artinya, pelaku usaha otomatis juga terbuka lebar dari sisi pasar karena produknya akan mudah untuk masuk ruang-ruang displai seperti pasar modern ataupun supermarket.

“Meskipun sambal itu lauk pendamping, kalau sudah ada Sertifikat Halal umat muslim kan sudah tidak perlu ragu untuk mengonsumsinya”, tambah Abdullah Abu Bakar.

“Kami sekarang punya enam varian sambal, setiap produksi setidaknya 20 kg per varian dengan omset penjualan sekitar Rp 30 juta per bulan. Dengan sertifikasi halal kami optimis bisa memperluas pasar karena toko-toko modern lebih terbuka untuk kami titipi produk”, kata Novianti Handayani, pemilik Sambel Gomber.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar sedang menggoreng masakan produk UMKM

Wali kota juga mengunjungi rumah produksi Roti Rasa Manna, yang penjualannya sudah mencapai Kediri Raya, Jombang, Mojokerto, Surabaya hingga Madura.

“Saya ini paling suka roti sisir kering, kalau sudah memiliki sertifikasi halal ini kan bisa semakin luas pemasarannya, mungkin bisa ke banyak daerah karena rasanya ini enak, saya sendiri suka”, komentar Abdullah Abu Bakar pada Wisanggono, pemilik Rassa Manna di Kompleks Perumahan Candra Kirana, Kota Kediri.

Wisanggono mengaku telah mulai memproduksi roti sejak 2013, dan mulai merasakan hasilnya pada 2017 – 2019. “Pandemi Covid-19 membuat usaha ini sedikit menurun, namun pelan-pelan mulai membaik. Dengan modal sertifikasi halal ini kami optimis bisa semakin membesar”, harap Wisanggono.

Kepala Disperdagin Kota Kediri Tanto Wijohari mengungkapkan, sejak tahun 2015 Pemkot Kediri secara konsisten membantu pengurusan Sertifikasi Halal bagi IKM di Kota Kediri. Setiap tahun, Pemkot Kediri membantu setidaknya 10-20 pelaku usaha yang menerima program fasilitasi secara gratis.

Tak hanya itu, Pemkot Kediri juga memberikan fasilitasi pengurusan Merek pada Kementerian Hukum & HAM untuk melindungi brand IKM lokal dari plagiasi dan pemalsuan oleh pihak lain. [nm/ted].


Apa Reaksi Anda?

Komentar