Ekbis

Awal Tahun, Prudential Genjot Nasabah Baru dengan Tawaran Baru

Surabaya (beritajatim.com) – Perusahaan asuransi PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) optimistis tahun 2020 ini jumlah nasabah terus meningkat. Hal itu seiring dengan peluncuran dua varian baru yakni PRUTotal Critical Protection (PRUTop) dan PRUTotal Critical Protection Syariah (PRUTop Syariah).

Presiden Direktur Prudential Indonesia, Jens Reisch mengatakan, kehadiran dua produk yakni, PRUTop dan PRUTop Syariah akan mampu memenuhi kebutuhan asuransi kesehatan untuk masyarakat Indonesia termasuk wilayah Jatim. Ia berharap kehadiran dua produk tersebut bisa menjaring nasabah baru.

“Kami menyadari akan kebutuhan tersebut (asuransi) untuk masyarakat Indonesia dan Jatim akan perlindungan yang makin dinamis. Oleh karena itu, dengan optimisme kampanye We DO Prudential, kami terus berinovasi dengan meluncurkan PRUTop dan PRUTop Syariah, rangkaian solusi asuransi yang melindungi masyarakat dari kondisi kritis secara total,” terang Jens Reisch di Surabaya, Rabu (15/1/2020).

Dikatakan Jens, dua varian baru dari ini tersedia untuk para nasabah Prudential Indonesia yang telah memiliki produk asuransi dasar PRULink Generasi Baru atau PRULink Syariah Generasi Baru. PRUTop dan PRUTop Syariah menawarkan beberapa keunggulan utama, yaitu perlindungan atas kondisi kritis yang lebih luas, tidak terbatas pada jumlah penyakit kritis yang dilindungi. Kemudian maksimal uang pertanggungan hingga Rp 5 miliar.

Sementara Ahli Panyakit Dalam (Internis ) RS Siloam Hospitals Surabaya,dr. Chandra Wijaya mengatakan, permasalahan kesehatan dewasa ini makin nyata dan mengancam setiap lapisan masyarakat. Bahkan, tiap tahun setidaknya ada lima penyakit baru ditemukan dan terus mengancam manusia.

“Catatan dari WHO permasalahan kesehatan hingga saat ini sudah mencapai 68.000 jenis. Untuk itu, kita harus waspada dan siaga terhadap kemunculan penyakit-penyakit baru,” jelas Chandra

Lebih lanjut Chandra mengungkapkan, berdasarkan data riset kesehatan dasar 2018, beberapa prevalensi penyakit tidak menular di Jatim berada diatas rata-rata nasional. Ia mencontohkan, penyakit stroke di Jatim sudah mencapai 12,4 % sementara nasional 10,9 %. Sementara ntuk penyakit kanker mencapai 2,17 % untuk nasional 1,79 %. Tidak hanya itu saja, sambung Chandra, penyakit diabetas cukup tinggi mencapai 2 % di Jatim jika dibandingkan rata-rata nasional yakni mencapai 1,2 %.

“Dengan presentase itu sudah saatnya kita waspada dengan berbagai penyakit. Panyakit kritis dapat menyerang siapa saja dan kapan saja. Dan perlu diingat bahwa, penyakit kritis bisa menyerang anak-anak dan orang dewasa. Penyakit kritis dapat berimplikasi pada aspek psikologis, sosial hingga finansial yang dapat menggoyahkan stabilitas ekonomi dan masa depan kelaurga,” beber Chandra.

Di sisi lain Head of Product Development Prudential Indonesia Himawan Purnama menjelaskan, asuransi kondisi kritis saat ini terbatas pada diagnosis jenis penyakit. Namun, PRUTop dan PRUTop Syariah menawarkan konsep baru perlindungan kondisi kritis yang berfokus pada perawatan, tindakan, atau ketidakmampuan permanen yang terjadi akibat kondisi kritis.

“Hal tersebut yang menjadikan PRUTop dan PRUTop Syariah unggul di kelasnya karena kedua produk ini mampu melindungi kesehatan dan finansial masyarakat Indonesia secara menyeluruh,” tandas Himawan. [rea/suf]





Apa Reaksi Anda?

Komentar