Berita Migas

Pertamina Patra Niaga Salurkan Bantuan APD

Pertamina Peduli melalui PT Pertamina Patra Niaga memberikan donasi bantuan Alat Perlindungan Diri Medis dan Multivitamin kepada Ikatan Alumni Universitas Indonesia Fakultas llmu Keperawatan (ILUNI Ul FIK), Selasa (31/3/2020)

Depok (beritajatim.com) – Pertamina Peduli melalui PT Pertamina Patra Niaga memberikan donasi bantuan Alat Perlindungan Diri (APD) Medis dan Multivitamin kepada Ikatan Alumni Universitas Indonesia Fakultas llmu Keperawatan (ILUNI Ul FIK). Bantuan tersebut guna mendukung penanganan wabah Covid 19.

“Kami berharap donasi yang diberikan bisa membantu, terutama kepada tim medis yang berada di garda terdepan upaya penanganan wabah Covid-19,” ujar Manager Corp Comm CSR PT Pertamina Patra Niaga Ayulia didampingi CSR Officer PT Pertamina Patra Niaga Agung Anggara di Fakultas FIK UI, Depok, Selasa (31/3/2020).

Bantuan tersebut langsung diterima langsung Dekan FIK UI Agus Setiawan S.Kp., M.N., D.N., dan Ketua Umum ILUNI UI FIK Amelia Kimin, S.Kp., M.N. Agus menyampaikan terima kasih atas bantuan dari PT Pertamina Patra Niaga. Menurutnya, bantuan ini amat bermanfaat bagi petugas medis yang selama ini berhubungan langsung dengan pasien Covid-19. “Kami di kepewaratan, yang 24 jam berada di pasien merasa terbantu dengan bantuan ini,” ujar Agus.

Dia menambahkan, selama ini pihaknya telah membuka pusat krisis yang menghimpun dan juga menyalurkan bantuan terutama APD. Agus menyebut, setidaknya ada 10 ribu alumni FIK yang kini menjadi garda terdepan penanganan Covid-19. Mereka diantaranya bertugas di RS darurat Wisma Atlet dan RS UI. Mengingat RS UI juga menjadi salah satu rujukan pemerintah. “Kami juga memobilisasi relawan,” kata Agus.

Sementara Amelia juga mengungkapkan hal senada sambil berharap wabah Covid-19 segera teratasi. “Bantuan ini bisa digunakan untuk membeli APD bagi perawat di garda terdepan. Semoga bangsa ini kembali sehat,” katanya.

Amelia menambahkan, pihaknya juga memprakarsai pembuatan APD sendiri yang memenuhi standar untuk digunakan penanganan pasien di ruang rawat inap. “APD tersebut bisa bertahan selama empat jam,” ujarnya. [hen/suf]

Apa Reaksi Anda?

Komentar