Advertorial

Ikfina Fahmawati, Bupati Perempuan Pertama di Kabupaten Mojokerto Dilantik

Caption : Gubenur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa melantik Bupati dan Wakil Bupati Mojokerto di Gedung Grahadi Kota Surabaya

Mojokerto (beritajatim.com) – Ikfina Fatmawati – Muhammad Al Barra resmi dilantik sebagai Bupati dan Wakil Bupati Mojokerto hasil Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa melantik bersama 16 Kepala Daerah lainnya di Gedung Negara Grahadi Kota Surabaya.

Dari pelantikan ini, maka Ikfina Fahmawati resmi tercatat sebagai Bupati perempuan pertama dalam sejarah Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Mojokerto. Pada kesempatan tersebut turut dilantik Shofiya Hanak Al Barra sebagai Ketua TP PKK dan Dekranasda Kabupaten Mojokerto.

Shofiya dilantik oleh Arumi Emil Elestianto Dardak selaku Ketua TP PKK dan Dekranasda Provinsi Jawa Timur. Shofiya merupakan istri dari Wakil Bupati Mojokerto, Muhammad Al Barra.

Pada sambutan arahan, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menyampaikan banyak pesan penting. Baik kepada para kepala daerah terlantik hingga gambaran kondisi dan program-program pembangunan di Jawa Timur. Khofifah juga menyampaikan apresiasinya, karena Pilkada serentak 2020 berlangsung lancar dengan partisipasi masyarakat sangat tinggi.

“Meski dalam pandemi Covid-19, partisipasi masyarakat tercatat sangat tinggi mencapai 68 persen, melebihi tahun 2019 yang berkisar 66,92 persen. Saya juga mengingatkan, dari beberapa kepala daerah yang dilantik di sesi ini, mungkin ada yang belum menjalankan Perbub Dana Desa, mohon untuk secepatnya menindaklanjuti,” ungkapnya, Jumat (26/2/2021).

Selain itu, Khofifah juga menyebut semangat Jawa Timur Bangkit dapat diimplementasikan melalui Bangga Buatan Indonesia dan Wisata Indonesia. Hal ini kemudian dapat direalisasikan dengan pemaksimalan UMKM yang ada, dengan dukungan penuh Pemerintah. Tak lupa, Khofifah memperingatkan ancaman bencana alam yang masih berpotensi terjadi seperti tanah longsor dan banjir.

“Jack Ma selaku founder Alibaba, memprediksi tahun 2030 adalah surganya UMKM. Kita melihat itu sebagai hal yang baik, tentu dengan didukung Pemerintah beserta pola digitalisasinya. Saya juga ingin mengingatkan kewaspadaan pada potensi bencana alam. Indeks risiko bencana bahkan bisa mencapai 80 persen, yang berdampak pada kemiskinan masyarakat. Sungai banyak yang mengalami sedimentasi contohnya. Saya mohon agar kita semua lebih peduli lingkungan,” tegasnya.

Usai melantik Ketua TP PKK dan Dekranasda masing-masing daerah, Arumi Emil Elestianto Dardak pada sambutan arahan menitipkan beberapa harapan. Diantaranya agar Ketua TP PKK dan Dekranasda terlantik dapat mengemban tugasnya dengan mengedepankan visi misi.

“Saya harap Ketua TP PKK dan Dekranasda terlantik, dapat lebih tanggap menjalankan visi misi dan rencana induk. Semua harus selaras, bersinergi dan efektif, terlebih pada masa pandemi yang sangat berat ini. Dekranasda juga harus membantu industri kecil, agar bisa masuk pasar digital dan mengembangkan SDM. Produk-produk lokal harus ditingkatkan juga,” pesannya.

Terpisah saat menyapa awak media di luar gedung, Bupati Mojokerto, Ikfina Fahmawati menyampaikan bahwa dirinya dan Gus Barra (panggilan akrab Wakil Bupati Mojokerto, Muhammad Al Barra, red) akan menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya.

“Banyak PR yang harus kita kerjakan, apalagi dalam pandemi Covid-19. Pesan Gubernur tadi, kita harus waspada bencana alam. Akan kami lakukan pemetaan agar tidak terjadi hal tidak diinginkan. Semua dilaksanakan sesuai APBD yang disetujui. Untuk menurunkan angka kemiskinan, itu juga akan kita petakan nanti. Saat kampanye lalu, selalu ditekankan Mojokerto Adil Makmur, itu akan kita mulai dari desa,” urainya.

Dari 299 desa dan lima kelurahan di wilayah Kabupaten Mojokerto, lanjut Bupati, memiliki potensi beda-beda. Ia akan mengawali kepemimpinan pada, Senin (1/3/2021) rapat staff dan minta laporan untuk menentukan apa yang akan dilaksanakan.

Sebagai informasi, beberapa kepala daerah terpilih juga dilantik berbarengan dengan Kabupaten Mojokerto pada kesempatan ini. Antara lain Kota Blitar, Kota Pasuruan, Kabupaten Jember, Kabupaten Malang serta Kabupaten Blitar. [tin/adv]

 


Apa Reaksi Anda?

Komentar