Rabu, 22 Agustus 2018

Terpanjang Abad 21, Gerhana Bulan Tadi Malam Bikin Kagum Pengamat Bintang

Sabtu, 28 Juli 2018 08:20:38 WIB
Reporter : Anniza Azizurohmah
Terpanjang Abad 21, Gerhana Bulan Tadi Malam Bikin Kagum Pengamat Bintang
reuters

Nairobi (beritajatim.com) - Fenomena Blood Moon atau bulan merah darah yang merupakan puncak dari gerhana bulan, terjadi Jumat malam atau Sabtu dini hari. Fenomena itu menjadi yang terpanjang di abad 21. Bahkan, peristiwa itu cukup membuat kagum para pengamat bintang.

Dari Tanjung Harapan hingga Timur Tengah, dan dari Kremlin ke Sydney Harbour, ribuan orang menyaksikan gerhana bulan dari proses sebelum bersinar oranye, coklat, dan merah tua dalam bayang-bayang.

Gerhana total berlangsung selama 1 jam, 42 menit dan 57 detik, meskipun gerhana parsial mendahului dan mengikuti, yang berarti bulan akan menghabiskan total hampir 4 jam dalam bayangan umbral Bumi, menurut NASA.

Gerhana sepenuhnya terlihat dari Eropa, Rusia, Afrika, Timur Tengah, dan sebagian besar Asia dan Australia meskipun awan menghalangi bulan di beberapa tempat. Namun, gerhana tidak terlihat dari Amerika Utara atau sebagian besar Pasifik.

Selain itu, gerhana dari seluruh dunia, menangkap bulan oranye dan merah yang berkilauan di atas Kairo, Kuil Poseidon di Cape Sounion, dekat Athena, desa Raisting di Jerman, pantai Rio di Brazil dan Johannesburg. "Ini yang disebut hidup dengan melihat saat-saat magis seperti ini," kata Teddy Muthusi saat dia menyaksikan dari Uhuru Park di Nairobi. "Itu sangat indah. Itu sangat berharga."

Di tepian Sungai Gangga di India, kuil-kuil ditutup menjelang gerhana. Penggemar menyaksikan melalui teleskop di Marina South Pier di Singapura dan di Al Sadeem Observatory di Al Wathba dekat Abu Dhabi.

Sedangkan ratusan orang di Australia dibayar untuk menyaksikan gerhana dari Observatorium Sydney sebelum matahari terbit. "Ini kebetulan yang sangat tidak biasa untuk melihat gerhana bulan total dan Mars di oposisi pada malam yang sama," kata Robert Massey, wakil direktur eksekutif Royal Astronomical Society, yang menyaksikan gerhana dari Laut Mediterania.

Selama ribuan tahun, manusia telah melihat ke langit untuk pertanda kehancuran, kemenangan dan sukacita. Alkitab memuat rujukan ke bulan yang berubah menjadi darah dan beberapa orang Yahudi ultra-Ortodoks menganggap gerhana bulan tidak menyenangkan dan menyebabkan kontemplasi moral.

Menurut beberapa keyakinan Hindu, benda-benda langit seperti matahari dan bulan memancarkan energi negatif selama gerhana dan beberapa kuil di India ditutup untuk meminimalkan gangguan.

Namun, para astronom mengatakan tidak ada alasan untuk khawatir. "Tidak ada alasan untuk percaya bahwa bulan-bulan darah meramalkan kiamat," kata Massey. "Melihat gerhana bulan dan Mars di langit adalah sesuatu yang seharusnya dinikmati oleh orang daripada khawatir." Gerhana bulan berikutnya dengan panjang seperti itu akan terjadi pada 2123. [kun]

Tag : gerhana

Komentar

?>