Sabtu, 18 Nopember 2017

Andy Budiman, Mantan Jurnalis Daftar Caleg PSI

Sabtu, 21 Oktober 2017 10:26:09 WIB
Reporter : Rahardi Soekarno J.
Andy Budiman, Mantan Jurnalis Daftar Caleg PSI

Surabaya (beritajatim.com) - Dua mantan jurnalis, Ratu Isyana Bagoes Oka dan Andy Budiman mendaftarkan diri sebagai calon anggota legislatif (caleg) Partai Solidaritas Indonesia (PSI) untuk Pemilu 2019.

Kehadiran Ratu Isyana dan Andy dengan latar belakang jurnalis di PSI semakin memperkuat image keterbukaan partai muda ini. Sebelumnya, mantan atlet bulutangkis Hariyanto Arbie dan pelaku industri kreatif Giring Nidji juga telah memutuskan untuk melaju ke Senayan melalui PSI.

Andy Budiman yang mencalonkan diri dari Daerah Pemilihan (Dapil) 1 Jatim (Surabaya dan Sidoarjo) ini dikenal sebagai jurnalis sekaligus aktivis pejuang kebebasan berekspresi.

Saat menjadi redaktur Deutsche Welle, lembaga berita publik Jerman, ia sempat memperoleh penghargaan sebagai salah satu karyawan terbaik di tahun 2012. Lahir di Bandar Lampung, 25 Juli 1973, Andy sempat aktif sebagai Pengurus Pusat Aliansi Jurnalis Independen (AJI) selama dua periode.

Ia juga tercatat mendirikan Serikat Jurnalis untuk Keberagaman (SEJUK), sebuah organisasi yang memberikan pelatihan dan penghargaan pada wartawan yang pro-toleransi.

Andy mengemukakan alasan mengapa akhirnya berani melangkah ke jalur politik. Bagi Ratu Isyana, keresahan akan maraknya korupsi dan intoleransi mendasari niatnya terjun ke dunia politik praktis. Ia merasa sudah saatnya anak-anak muda berbuat sesuatu untuk memperbaiki keadaan.

Andy merasa bahwa sudah saatnya kaum profesional masuk ke politik untuk memperbaiki keadaan. "Para profesional harusnya masuk ke dunia politik untuk memperbaiki keadaan karena merekalah orang yang paling punya kompetensi dan mengerti persoalan dan bisa mengatasi tugas-tugas mereka secara profesional. Saya ingin menjadikan politik sebagai sebuah tugas profesional," kata jurnalis yang pernah meraih Jefferson Fellowship ini.
 
Kesamaan ideologi dengan PSI merupakan hal utama yang membuat Andy mantap menjatuhkan pilihan pada PSI sebagai kendaraan politik. Andy merasa ideologi PSI yang memperjuangkan kebebasan, toleransi, dan pluralisme sangat sesuai dengan dirinya.

"PSI adalah partai yang bisa kita harapkan untuk membersikan Indonesia dari praktik korupsi dan juga memperbaiki Indonesia sehingga lebih toleran," kata Andy.

Dari kedekatannya dengan para pengurus PSI, Andy juga memperoleh gambaran tentang pengurus PSI yang berpikiran kreatif dan visioner. "PSI diisi oleh anak-anak muda yang mempunyai pandangan yang jelas tentang Indonesia di masa depan. Indonesia yang kreatif, terbuka, dan penuh gagasan dari kaum muda  yang dinamis," tukasnya.

Ketua Umum PSI Grace Natalie mengaku bangga dan sepenuhnya mendukung langkah Ratu Isyana dan Andy. Menurut Grace yang telah mengenal keduanya saat masih menjadi jurnalis televisi, jurnalis memiliki banyak modal untuk berkontribusi besar sebagai wakil rakyat. Ke depannya, Grace berharap ada lebih banyak jurnalis yang mengikuti jejak Ratu Isyana dan Andy untuk masuk ke dunia politik.

"Karena sebagai wartawan, kami ditempa untuk terbiasa bersikap kritis, punya daya juang di lapangan, adaptif dengan keadaan, dan ditempa untuk punya wawasan yang luas karena liputan yang selalu berbeda-beda," ujar Grace.

Selain itu, kemampuan berbicara dengan seluruh lapisan masyarakat yang dimiliki jurnalis akan menjadi modal besar untuk lebih sensitif dalam mendengarkan aspirasi konstituen.

Sekretaris Jenderal DPP PSI Raja Juli Antoni menyambut gembira bergabungnya Ratu Isyana dan Andy sebagai caleg PSI. "Kehadiran Bro Andy dan Sis Isyana akan menambah warna dalam perjuangan anak-anak muda di PSI. Sudah saatnya para mantan jurnalis terlibat langsung di dunia politik praktis. Tidak hanya meliput, mengkritisi, tetapi langsung melakukan perubahan dengan tangan kita sendiri," tandas Toni.

Beberapa tokoh tampak hadir mengantar Andy dan Ratu Isyana mendaftar caleg, antara lain penulis Goenawan Mohammad, presenter Chantal Della Concetta, Cheryl Tanzil, Tengku Fiola, dan Saidiman Ahmad selaku perwakilan SEJUK.

Salah satu mentor Andy Budiman, Goenawan Mohammad, mengaku optimis dengan pendaftaran Andy sebagai caleg. "Saya sudah mengenal Andy cukup lama. Andy ini anak muda yang berkomitmen untuk bekerja bagi perbaikan. Jarang ada orang seperti itu. Mudah-mudahan partai ini juga menjadi alternatif yang baik dengan adanya anak-anak muda," tutur Goenawan Mohammad. [tok/suf]

Tag : jurnalis

Komentar

?>