Sabtu, 17 Nopember 2018

Gedung BPP di Banyuwangi Bergaya Khas Using

Selasa, 23 Oktober 2018 14:40:26 WIB
Reporter : Rindi Suwito
Gedung BPP di Banyuwangi Bergaya Khas Using

Banyuwangi (beritajatim.com) - Di Desa Banjarsari, Kecamatan Glagah, Banyuwangi, kini terdapat gedung baru bergaya rumah Suku Using, yang menjadi pusat aktivitas pertanian untuk dua kecamatan, Glagah dan Licin.

“Tempat ini sangat strategis. Letaknya di rute menuju Kawah Ijen. Gedung ini diharapkan bisa mendekatkan pelayanan pada para petani," kata Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, Selasa (23/10/2018).

Glagah dan Licin merupakan kecamatan dengan potensi pertanian yang sangat besar. Dua kecamatan ini terkenal menghasilkan produk tanaman hortikultura seperti durian, manggis, varietas padi unggulan, serta berbagai pertanian organik lainnya. Gedung ini akan menjadi aktivitas dari Balai Penyuluh Pertanian (BPP).

"Tempat ini menjadi sebagai pusat penyuluhanan dan pelayanan bagi petani, display produk pertanian, dan aktivitas pertanian lainnya," kata Anas.

Anas berharap, di gedung yang berada di lahan seluas 1800 meter persegi tersebut, bisa memberikan kontribusi bagi dunia pertanian di Banyuwangi.

“Saya harap dengan adanya gedung ini pelayanan terhadap petani lebih optimal, sehingga produk petani menjadi lebih baik dan menguntungkan,” ujar Anas.

Selain itu dengan arsitektur gedung yang berciri khas rumah Suku Using, menurut Anas, ini juga bisa menjadi destinasi wisata. Apalagi lokasinya yang strategis berada di jalur menuju Kawah Ijen.

"Bisa menjadi destinasi wisata pertanian. Wisatawan yang hendak mengetahui produk-produk pertanian Banyuwangi, bisa datang ke tempat ini. Karena di lahannya yang luas ini juga ditanam aneka hortikultura. Itu ada mangga pisang, unik kan," kata Anas.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian Banyuwangi, Arief Setiawan mengatakan, kultur petani di Glagah dan Licin mayoritas masih tradisional. Dengan adanya pusat pertanian ini, diharapkan perlahan bisa mengubah cara petani menjadi lebih moderen.

"Dengan cara mekanisasi, diharapkan produksi pertanian bisa meningkat, yang sekaligus turut membuat ekonomi petani lebih baik," kata Arief.

Arief menambahkan, gedung ini juga akan menjadi tempat berkoordinasi bagi para Petugas Penyuluh Lapangan (PPL). Para petani bisa memanfaatkan PPL untuk berkonsultasi terkait segala hal tentang pertanian. Mulai dari konsultasi bibit, pupuk, pembasmian hama, dan lainnya. Total jumlah PPL di Banyuwangi sekitar 160 orang.

Selain itu, produk-produk petani juga akan diletakkan di tempat ini untuk meningkatkan pemasaran.

"Kami juga siapkan tenaga on-call, dengan mendatangi petani yang membutuhkan bantuan. Tinggal telpon kami,” terang Arief.

Selain di Kecamatan Glagah, Pemkab juga membangun tempat serupa di Kecamatan Tegaldlimo untuk melayani masyarakat di kawasan Banyuwangi Selatan. (*)

Tag : banyuwangi

Komentar

?>