Selasa, 26 September 2017

Risma Motivasi Mahasiswa Asuh Pemkot Surabaya

Kamis, 15 Juni 2017 21:36:52 WIB
Reporter : Arif Fajar Ardianto
Risma Motivasi Mahasiswa Asuh Pemkot Surabaya

Surabaya (beritajatim.com) - Ada ratusan anak-anak muda di Surabaya yang telah menjadi mahasiswa asuh Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dengan mendapatkan beasiswa untuk kuliah di Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Juga, mereka yang mendapatkan pelatihan kerja.

Ini merupakan upaya nyata Pemkot Surabaya untuk meningkatkan kualitas sumber daya anak-anak muda di Kota Pahlawan. Tujuannya agar bisa berprestasi tidak hanya di tingkat lokal, tapi juga di level global.

Tidak hanya memberikan beasiswa dan pelatihan, Pemkot Surabaya juga terus melakukan monitoring dan memotivasi anak-anak muda yang mendapatkan beasiswa tersebut. Seperti Kamis (15/6/2017), Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini memberikan motivasi kepada anak-anak penerima beasiswa dari Pemkot di UPTD Pondok Sosial (Ponsos) Kalijudan.

Didampingi Kepala Dinas Sosial Kota Surabaya, Supomo dan Kabag Humas Pemkot Surabaya, Muhammad Fikser, wali kota menyerukan kepada 300 an anak-anak penerma beasiswa untuk bermental tangguh dan terus belajar selama berproses menuju sukses. Menurut wali kota, peluang mendapatkan beasiswa harus dimaksimalkan sebagai kesempatan untuk berprestasi dan berhasil.

“Kalian terkadang mungkin tidak tahu kekuatan kalian sendiri. Padahal kalian sebenarnya mampu. Kekuatan kalian itu daya tahan kalian. Karenanya, dengan mendapat beasiswa, jangan merasa berada di area nyaman. Makanya itu saya bangkitkan lagi. Karena suskes atau tidak, itu tinggal kalian mau atau tidak,” tegas wali kota.

Wali kota juga memotivasi anak-anak muda itu untuk mengubah pola pikir (mind set) nya agar kelak ketika lulus, tidak hanya berkeinginan menjadi pegawai negeri. Terlebih bila kemudian tertarik untuk melamar menjadi tenaga outsorching di Pemkot Surabaya. Padahal, misi dari program beasiswa yang diberikan Pemkot ini adalah agar anak-anak muda Surabaya bisa sukses dan berprestasi di tingkat dunia, bukan hanya menjadi jago kandang di tingkat lokal.

“Seringkali pengennya kalian jadi pegawai dan ada di zona nyaman. Padahal kalian bisa ciptakan pekerjaan sendiri. Tidak harus jadi pegawai. Ibu tidak ingin begitu kalian lulus, kalian kerja di Pemkot. Kalian dapat beasiswa ini agar kalian bisa maju. Gunakan ini sebagai kesempatan besar untuk berprestasi,” sambung wali kota.

Wali kota juga mengimbau anak-anak muda tersebut bahwa kesuksesan di masa depan bukan hanya untuk pribadi. Tetapi juga untuk orang tua dan keluarga. Sebab, pencapaian  yang dicapai mereka juga karena perjuangan orang tua.

“Saya ingin kalian tidak pernah lupa pada orang tua. Kalian bila berhasil harus bantu adik-adik dan saudara kalian,” pungkas wali kota sarat prestasi ini.

Kepala Dinas Sosial, Supomo menambahkan, Pemkot punya perhatian besar kepada anak-anak muda yang punya kemampuan dan berasal dari keluarga kurang mampu. Perhatian besar itu diwujudkan melalui beasiswa berupa kuliah di perguruan tinggi negeri yang dibiayai Pemkot. “Warga kurang mampu di Surabaya tidak perlu minder karena Pemkot membuka banyak sekali peluang beasiswa. Minder itu kalau bodoh dan tidak mau maju. Oleh karena itu, manfaatkan peluang ini,” ujar Supomo. 

Supomo juga menegaskan, Pemkot sangat terbuka kepada anak-anak yang menjadi mahasiswa asuh Pemkot. Semisal dalam memberikan penjelasan hak-hak yang mereka dapatkan.

“Tidak ada yang tertutup,” imbuh dia. [rif/but]

Komentar

?>