Peristiwa

TMMD ke-104 di Jatim

Mampu Tingkatkan Taraf Hidup Sehat dan Wawasan Masyarakat

Surabaya (beritajatim.com) – Program Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-104 di Jawa Timur saat ini, mampu menimbulkan berbagai perkembangan positif di lingkup masyarakat derah terpencil. Salah satu contohnya ialah mengenai taraf hidup sehat, serta mutu pendidikan warga.

Kapendam V/Brawijaya, Kolonel Inf Singgih Pambudi Arinto menegaskan, bukan hanya fokus bagi pembangunan di desa terisolir. Akan tetapi, keberadaan Satgas TMMD di setiap daerah, juga memiliki visi penting, khususnya dalam meningkatkan taraf pendidikan, hingga kesehatan warga.

“Terutama di sektor pendidikan. Di beberapa daerah, seperti di Sumenep. Disana, mereka (Satgas) membangun Madrasah untuk masyarakat sekitar,” terang penulis buku berjudul ‘Pendekar Nusantara menantang Sun Tzu’ ini ketika ditemui di ruangan kerjanya, Selasa (26/3/2019).

Selain membangun madrasah, tuturnya, Satgas TMMD juga rutin mengajak anak-anak di desa Larangan Kerta, Kecamatan Batu Putih, untuk mengikuti kegiatan bimbingan belajar (Bimbel) yang sengaja digelar saban sore hari.

“Setiap sore, biasanya dimulai pukul 16.00-16.30 WIB. Kadang ada juga yang mengajar di beberapa Madrasah setempat. Ini dilakukan oleh beberapa personel Satgas ketika jam pelajaran dimulai,” imbuhnya.

Ternyata, peningkatan kualitas pendidikan yang dilakukan oleh Satgas kepada masyarakat, bukan hanya berlangsung di Kabupaten Sumenep. Namun, terdapat beberapa daerah lainnya, termasuk diantaranya Kabupaten Lamongan, Jawa Timur.

Ketika dikonfirmasi, Dansatgas TMMD Kodim 0812/Lamongan, Letkol Arh Sukma Yudha Wibawa membenarkan hal tersebut. Menurutnya, Satgas di bawah kendalinya saat ini, sedang berupaya untuk menciptakan ‘Desaku Pintar’ yang sengaja dipusatkan di Desa Kelorarum.

Bahkan, kata dia, program itupun mendapat dukungan dari pihak Pemkab Lamongan, khususnya Dinas Pendidikan setempat. “Harapannya, ketika penutupan desa Kelolarum bisa menjadi desa ke-57 dalam program Desaku Pintar di Kabupaten Lamongan,” paparnya.

Program Desaku Pintar, imbuh Letkol Sukma, lebih cenderung mengarah pada gerakan 1821, dimana gerakan tersebut merupakan imbauan kepada para orang tua untuk berhenti menggunakan gadget pada pukul 18.00-21.00 WIB. “Gerakan ini dinilai efektif untuk mencegah, ataupun mengatasi kecanduan seseorang terhadap gadget,” jelasnya.

Terpisah, Yatmoko (36), Kepala Dusun Kalitengah, Desa Kelorarum mengaku sangat mendukung keberadaan Desaku Pintar yang saat ini mulai disuarakan oleh personel Satgas bersama Pemkab Lamongan. Pasalnya, selain pengembangan pendidikan dan literasi melalui perpustakaan, keberadaan program tersebut dinilai sangat dominan untuk mendongkrak wawasan masyarakat.

“Saya melihat sendiri, program Desaku Pintar kan sudah ada di Desa Sumengko. Di desa itu, hampir setiap hari warga datang ke perpustakaan, dan itu menurut saya sangat bagus. Saya ingin Desa Kelorarum seperti Desa Sumengko,” pintanya. [suf]

Apa Reaksi Anda?

Komentar