Sabtu, 17 Nopember 2018

Virus Jenis Baru Ancam Kota Surabaya

Rabu, 31 Januari 2018 00:15:35 WIB
Reporter : Fahrizal Tito
Virus Jenis Baru Ancam Kota Surabaya
Foto ilustrasi

Surabaya (beritajatim.com) - Kota Surabaya diduga tengah mendapat ancaman virus jenis baru yang menyerang bayi di atas usia lima bulan. Gejalanya menyerupai demam berdarah.

Terlebih nama virus jenis baru itu juga unik yang menyerupai salah satu merk motor pabrikan Jepang, yakni Kawasaki.

Bahkan, para peneliti maupun dokter ahli di kota pahlawan ini masih belum pernah mengetahui penyebab virus yang tergolong langkah itu.

Diketahui adanya virus baru ini dari informasi yang dihimpun beritajatim.com, bahwa bayi berusia 8 bulan asal Surabaya, bernama Rayyanza Hamizan Meyfiddanca yang dirawat di rumah sakit Siloam sejak Minggu (28/1) malam yang diduga terkena virus tersebut.

Menurut penuturan Dr Agus Harianto SpA (K), Dokter Spesialis Anak, asal RSUD dr Soetomo Selasa (30/1/2018), bahwa Virus Kawasaki ini biasanya menyerang anak-anak usia di atas 5 bulan. Namun, orang dewasa juga bisa terkena virus ini.

"Gejala awal virus Kawasaki ini hampir mirip Demam Berdarah. Suhu badan panas yang tidak stabil. Bahkan, hingga lebih dari 4 hari. Jika Dokter yang tidak mengetahui penyakit ini, pasti akan mendiagnosa sebagai penyakit Demam Berdarah atau Campak. Namun, virus ini tidak menular," tutur Dr Agus Harianto SpA (K).

Selanjutnya, setelah suhu badan panas berkepanjangan, tiba-tiba mata memerah, serta mulut dan bibir kering dan kemudian juga memerah. Meskipun tes darah, tes urine, dan foto thorax hasilnya semuanya normal.

"Namun bayi itu, diduga mengalami virus Kawasaki ini. Dan untungnya bayi Rayyanza sudah mendapatkan pertolongan dan bisa segera terdeteksi setelah pada hari kedua," ungkapnya.

Selain itu, setelah diberi 150ml (3 botol) dalam waktu 12 jam, kondisinya terus membaik, dan virus tidak sampai menyebar ke pembuluh darah dan jantung. Pemeriksaan echo jantung hasilnya juga normal.

Ia mengahwatirkan, jika penanganan terlambat atau pendeteksian suhu tubuhnya melebihi hari ketujuh, dikhawatirkan virus Kawasaki ini bisa menyerang pembuluh darah dan jantung. "Bahkan, jika penderita yang sudah terserang, selain mata, bibir dan mulut memerah, telapak tangan, telapak kaki, dan bagian leher juga akan memera," paparnya.

Selain itu, tambahnya. Obat utama penangkal virus Kawasaki ini yakni Immune Globulin Injection, Jenis Gamunex harganya pun super mahal yakni Rp 9,5jt untuk 50ml atau satu botolnya.

"Pemakaian obat ini sama dengan infus. Namun, takaran untuk tiap anak berbeda-beda, bergantung berat badan. Semakin berat badan anak tersebut, semakin banyak juga pemakaian obat ini. Setiap botol atau isi 50 mili akan habis dalam waktu sekitar 4 jam," urainya.

Ia juga menambahkan, Pasca pemberian obat itu, masa pemulihan anak berlangsung selama 1-2 bulan. Selain itu, pemberian obat aspilet atau obat pengencer darah untuk mencegah terjadinya serangan jantung, dikonsumsi sehari sekali selama 6 minggu.

"Sedangkan, untuk pemberian vaksinasi campak akan dijadwalkan mundur, atau hingga 11 bulan ke depan," jelasnya.

Ia menghimbau, Bagi para orang tua diimbau agar lebih memperhatikan kesehatan anak-anaknya, karena sebagian orang tua biasanya menganggap hal biasa ketika suhu badan anak mengalami panas demam. [ito/but]

Tag : penyakit

Komentar

?>