Jum'at, 26 Mei 2017

Gus Ipul: Satpol PP Tak Hanya Usir PKL dan Pengemis

Senin, 20 Maret 2017 14:54:41 WIB
Reporter : Rahardi Soekarno J.
Gus Ipul: Satpol PP Tak Hanya Usir PKL dan Pengemis

Surabaya (beritajatim.com) - Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) harus mampu mengedukasi masyarakat agar sadar Peraturan Daerah (Perda). Dalam penyampaiannya kepada masyarakat harus disertai dengan pendekatan secara humanis.

"Inilah tugas dari Satpol PP. Tidak hanya mengusir, membersihkan tempat kita dari pedagang kaki lima yang berjualan atau pengemis yang tidak pada tempatnya. Tetapi mereka juga bisa mengedukasi dan memberikan pendidikan kepada masyarakat. Sehingga masyarakat makin tertib, lancar, sadar dan mengerti Perda," ujar Wagub Jatim Saifullah Yusuf (Gus Ipul) saat Peringatan HUT ke-67 Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan HUT ke-55 Satuan Perlindungan Masyarakat (SatLinmas) di Stadion R. Sudarsono Bangil, Kabupaten Pasuruan, Senin (20/3/2017).

Menurutnya, Satpol PP memiliki peran yang penting bagi pemerintah daerah. Di satu pihak menegakkan Peraturan Daerah (Perda) yang berlaku di daerah, tetapi di pihak lain harus mengedepankan sisi humanis atau kemanusiaan dalam pendekatannya.

Dalam menjalankan tugasnya, lanjut Gus Ipul sapaan lekat Wagub Jatim, Satpol PP harus melalui proses pendidikan. Melalui pendidikan tersebut, para anggota Satpol PP bisa menegakkan Perda dan membangun kesadaran masyarakat. Sehingga masyarakat bisa lebih tertib, disiplin, serta mengetahui hak dan kewajibannya. Sementara ini, belum semua anggota Satpol PP yang mengikuti proses pendidikan.

Dijelaskan, peningkatan SDM anggota Satpol PP melalui proses pendidikan ini senada dengan keputusan Kemendagri yang mengembangkan pusat pendidikan dan pelatihan Satpol PP yang dipusatkan di Rokan Hilir Riau. Pusat pendidikan tersebut dimulai tahun 2017 yang bertujuan agar kualitas anggota Satpol PP dapat terukur dan terarah.

Dalam hal ini, para kepala daerah diharapkan untuk dapat mendukung pengembangan pusat pendidikan dan pelatihan Satpol PP dengan penyediaan anggaran dan kesiapan aparaturnya untuk dilatih dan dididik.

Tujuannya untuk menjadikan Satpol PP yang andal, berwawasan luas dan mampu menjalankan tugas dan kewajibannya. Lebih lanjut disampaikannya, pemerintah provinsi, kabupaten/kota juga terus berupaya meningkatkan kualitas Satpol PP.

Setiap tahun dilaksanakan pertemuan dan pelatihan bagi para anggota Satpol PP di Jatim. Dengan demikian diharapkan akan muncul Satpol PP yang berkualitas, mengerti tugasnya dengan baik, dan menegakkan aturan sekaligus mengedukasi masyarakat.

Mengenai keinginan Kemendagri untuk melibatkan Satpol PP dalam komunitas intelejen daerah, Gus Ipul menjelaskan, deteksi dini terhadap permasalahan di daerah tidak hanya dilakukan oleh tiga pilar, tetapi juga ada bantuan dari Satpol PP. Mengingat Satpol PP merupakan salah satu komponen yang bersinggungan langsung dengan masyarakat.

"Kalau mereka mengetahui sesuatu yang mengganggu keamanan, bisa langsung melaporkan ke polisi. Begitu juga ketika ada masyarakat miskin di sekitarnya, mereka bisa menyampaikannya ke pemerintah provinsi, kabupaten/kota. Sehingga segera bisa ditangani dengan cepat dan tepat. Jadi fungsi intelejen di sini untuk keamanan dan kesejahteraan," tuturnya.

Berdasarkan data dari Satpol PP Jatim, jumlah personil Satpol PP Jatim sebanyak 158 orang, jumlah personil Satpol PP kabupaten/kota se-Jatim sebanyak 5.210 orang, dan jumlah personil Linmas sebanyak 309.672 orang. Sedangkan jumlah Perda bersanksi pidana Provinsi Jatim sebanyak 41 Perda.

Upacara diakhiri dengan defile pasukan Satpol PP kabupaten/kota se-Jatim dihadapan inspektur upacara dan undangan. Selanjutnya Gus Ipul selaku Inspektur Upacara menyerahkan penghargaan Juara Kerapian kepada Kabupaten Gresik (juara pertama), Kabupaten Madiun (juara kedua), Kabupaten Mojokerto (juara ketiga), dan Kabupaten Pasuruan (juara favorit). [tok/but]

Tag : gus ipul

Komentar

?>