Internasional

Petani Amerika Jadi Korban Kebijakan Trump Melawan China

New York (beritajatim.com) – Petani adalah salah satu korban paling nyata dari perang dagang AS-China, yang meningkat tajampada pekan ini. Kedua pihak saling berbalas serangan yang dapat berpotensi menimbulkan konsekuensi yang merusak bagi pertanian AS.

Presiden Donald Trump yang memicu perang dengan China, mungkin adalah tokoh real estat yang tinggal di resor yang memasuki politik melalui eskalator emas. Atau bahkan perang dagang dengan China belum mencoreng citranya sebagai juara untuk kelompok yang tidak mungkin: petani dan peternak.

Namun para petani tampaknya tetap bertahan dengan Trump, bukan hanya Partai Republik yang sebagian besar mereka dukung dalam pemilu 2016. Tetapi pejuang perdagangan yang telah menempatkan industri mereka di mata China seperti mengutip cnbc.com.

Dan sementara mereka jauh dari kelompok terbesar di sudut Trump, petani dapat membuktikan menjadi blok suara penting dalam pemilihan 2020.

Survei Purdue Center for Commercial Agriculture terbaru, yang dilakukan bulan lalu dan dirilis Selasa, menunjukkan rekor tertinggi 78% petani mengatakan mereka yakin perang perdagangan pada akhirnya akan bermanfaat bagi pertanian AS. Yang kira-kira cocok dengan keseluruhan peringkat persetujuan Trump sebesar 79% di kalangan petani, menurut survei Farm Pulse yang dilakukan sekitar waktu yang sama.

Namun data itu dikumpulkan sebelum minggu lalu, ketika Trump mengatakan akan memberlakukan tarif baru 10% pada 1 September untuk sisa US$300 miliar barang Tiongkok.

Trump mentweet pengumuman itu tepat setelah kedua negara memulai kembali pembicaraan perdagangan di Shanghai. Dia mengklaim China telah melanggar janjinya untuk membeli “produk pertanian AS” dalam jumlah besar dan berhenti menjual fentanyl.

China berayun kembali pada hari Senin, mengambil langkah berat untuk membatalkan semua pembelian produk pertanian AS.

Itu bukan kerugian kecil: AS menghasilkan US$9,2 miliar dalam ekspor pertanian ke China tahun lalu menurut Departemen Pertanian, menjadikan negara itu sebagai pasar ekspor pertanian terbesar AS ke-5.

Departemen Keuangan menyebut China manipulator mata uang pada Senin malam.

“Hatiku sedikit tenggelam” setelah pengumuman China, kata Mary Kay Thatcher, seorang petani Iowa generasi kelima dan pelobi pertanian saat ini di Capitol Hill, seperti mengutip cnbc.com.

“Itu adalah pukulan berat bagi kami, itu akan membuat hidup lebih sulit,” katanya. “Para petani masih sedikit terkejut tentang pengumuman bahwa mereka tidak akan membeli apa pun.”

Petani bukan satu-satunya yang terpengaruh. Pertempuran Trump dengan Cdina atas defisit perdagangan, dugaan pencurian properti intelektual dan transfer teknologi paksa telah berulang kali menakuti investor di seluruh dunia.

Dan jajak pendapat menunjukkan bahwa langkah terbesarnya dalam perang dagang, yaitu menampar tarif barang-barang Cina bernilai miliaran dolar – tidak terlalu populer di kalangan masyarakat luas.

Tetapi kedelai AS, babi dan peternak sapi perah khususnya telah melihat pendapatan mereka dari Cina menguap ketika China menaikkan tarifnya sendiri atas impor AS, sekarang bernilai US$110 miliar.

Pembeli Tiongkok mengimpor US$19,5 miliar pada barang pertanian AS pada tahun 2017, jumlah yang lebih dari setengahnya pada tahun berikutnya karena tarif membuat produk pertanian AS lebih mahal, The Wall Street Journal melaporkan.

AS saat ini memanfaatkan tarif 25% untuk barang-barang Cina senilai US$250 miliar. Dan Trump tidak menunjukkan indikasi bahwa dia bersedia untuk mundur melawan Beijing, meskipun para penggantinya telah menyarankan bahwa Gedung Putih bersedia untuk fleksibel pada tarif baru.

Artinya, tergantung pada apa yang terjadi dalam putaran pembicaraan perdagangan berikutnya, yang dijadwalkan untuk bulan September.

Trump, yang telah menjuluki dirinya sendiri sebagai “orang tarif,” sering menyatakan bahwa China menanggung beban terbesar dari tarif dan bahwa AS mengambil “puluhan miliar dolar” dari pajak impor. Tetapi sementara tarif membuat barang-barang Cina lebih mahal untuk dibeli oleh orang Amerika, importir AS adalah orang-orang yang langsung membayar pajak.

Petani bukan konstituensi besar: Hanya ada sekitar 3,2 juta petani di AS pada 2012, menurut Departemen Pertanian, penurunan 3% dari 2007. Tapi mereka masih bisa membuktikan tak ternilai bagi kampanye pemilihan ulang Trump.

Sementara dia kehilangan suara populer pada tahun 2016, Trump meraih kemenangan tipis di negara-negara medan pertempuran utama di mana hanya beberapa ribu suara membuat semua perbedaan. Thatcher mengatakan bahwa para petani dapat diandalkan untuk menghasilkan polling.

“Mereka yang muncul di pertemuan balai kota ini … mereka sangat aktif secara politik.”

Data sensus baru-baru ini juga menunjukkan bahwa banyak negara yang diperkirakan menyerah mengekspor relatif sedikit ke Cina – beberapa eksportir terbesar, seperti Texas, andal memilih satu partai atau lainnya dalam kontes presiden.

Itu bisa secara efektif melindungi Trump dari menerima pukulan di perguruan tinggi pemilihan bahkan jika perang perdagangan memburuk.

Ahli strategi Demokrat yang bermarkas di Pennsylvania, Aren Platt, mengatakan bahwa para petani mungkin memiliki pengaruh yang sangat besar untuk basis konservatif Trump.

Petani mewakili kehidupan pedesaan yang ideal ini. Dan saya pikir perang dagang dengan negara asing yang memiliki ekonomi yang sangat kuat adalah sesuatu yang ingin dilihat oleh pedesaan Amerika, pedesaan Pennsylvania, kata Platt.

Terlepas dari apakah perang perdagangan menguntungkan Amerika, analis politik tidak melihat petani goyah dalam waktu dekat, apalagi memberikan suara menentangnya dalam pemilihan presiden 2020.

Lebih dari 75% petani pedesaan memilih Trump dalam kampanye suksesnya melawan Demokrat Hillary Clinton pada 2016, menurut The Washington Post. Mereka sebagian besar tetap mendukung Trump bahkan ketika perang perdagangan membebani industri mereka.

“Mereka tetap dengan dia,” kata Thatcher, menambahkan bahwa mereka sebagian besar “memandang Trump sebagai masih pilihan yang lebih baik” dibandingkan dengan daftar Demokrat saat ini mencalonkan diri sebagai presiden.

“Sebagian besar petani di bagian pedesaan AS memiliki nilai-nilai konservatif” dan sejajar dengan GOP, kata ahli strategi politik Partai Republik, Ray Zaborney. “Antara nilai-nilai mereka dan presiden yang membela mereka, mereka bersedia memberinya kelonggaran” dalam perang dagang.

Juga tidak ada salahnya bahwa pemerintahan Trump telah memberikan subsidi miliaran dolar untuk petani yang dirugikan oleh pembalasan dari Tiongkok. Sebanyak US$28 miliar telah disahkan atau diserahkan sejak tahun lalu, Journal melaporkan.

Zaborney mengatakan bahwa banyak petani melihat strategi Trump dengan Cina sebagai permainan yang panjang. Tetapi Jared Bernstein, seorang rekan senior di Pusat Prioritas Anggaran dan Kebijakan, percaya bahwa itu adalah “kesalahan besar.”

“Trump telah menunjukkan berulang kali bahwa dia bertindak berdasarkan dorongan murni dan bahwa dia tidak memiliki rencana jangka panjang yang koheren,” kata Bernstein.

Bernstein mengakui bahwa para petani masih percaya dia mendapat dukungan, bahkan ketika mereka menghadapi biaya yang signifikan.

“Tapi ada bailout di sana juga. Kami tidak bisa melupakan itu,” tambahnya. [but]

Sumber: inilah.com

Apa Reaksi Anda?

Komentar