Rabu, 27 September 2017

ISIS Akui di Balik Serangan Teror Barcelona

Jum'at, 18 Agustus 2017 09:40:35 WIB
Reporter : -
ISIS Akui di Balik Serangan Teror Barcelona

Barcelona (beritajatim.com) - Kelompok militan ISIS menyatakan bertanggung jawab atas serangan penabrakan mobil van ke arah kerumunan orang di kota Barcelona, Spanyol, Kamis (17/8/2017), demikian menurut kantor berita milik kelompok itu, Amaq.

"Para pelaku serangan Barcelona adalah tentara-tentara ISIS dan (mereka) melaksanakan operasi untuk mengincar negara-negara koalisi," kata kantor berita itu dalam laporannya, Jumat (18/8/2017).

Amaq mengacu negara koalisi sebagai persekutuan negara-negara yang dipimpin AS untuk melawan kelompok militan tersebut.

Sedikitnya 13 orang tewas dan 80 lainnya mengalami luka dalam serangan teroris di kawasan wisata Las Ramblas di Barcelona, Kamis sore sekitar pukul 17.00 waktu setempat.

Seorang pria, yang digambarkan berbadan langsing dan berusia pertengahan 20 tahunan, mengendarai mobil van putih dengan kecepatan tinggi sepanjang beberapa ratus meter ke arah Las Ramblas, berusaha menabrak sebanyak mungkin orang.

Las Ramblas adalah suatu daerah terkenal di Barcelona yang dikunjungi banyak wisatawan. Kawasan itu dipenuhi dengan toko, kedai minuman dan restoran.

Kepolisian Spanyol menggambarkan insiden itu sebagai serangan teror. Kepolisian juga membenarkan bahwa mereka telah menahan seorang pria yang terkait dengan serangan itu.

Pria yang menubrukkan mobil van ke arah kerumunan itu diindentifikasi oleh media massa Spanyol sebagai Driss Oukabir.

Media setempat juga melaporkan bahwa salah satu pelaku lainnya tewas ketika adu tembak dengan polisi.

Para saksi mata menceritakan bahwa mereka melihat sebuah mobil van warna putih mengebut di sepanjang trotoar, secara sengaja mengincar orang-orang.

Mobil itu menabrak banyak orang hingga mereka tersungkur ke tanah dan bercerai-berai lari ke arah toko-toko dan kedai untuk berlindung, demikian menurut laporan BBC.

Stasiun televisi publik nasional Spanyol RTVE juga melaporkan bahwa kendaraan yang digunakan untuk melakukan serangan tersebut merupakan hasil sewaan dari kota itu.

Mobil van kedua yang terkait dalam serangan telah ditemukan di kota kecil bernama Vic, yang berada di utara Barcelona, kata pihak berwenang.

Sejak awal 2015, Spanyol telah menahan lebih dari 230 tersangka teroris pegaris keras, demikian laporan Reuters. [inilah.com]

Komentar

?>