Selasa, 24 Oktober 2017

Road Recycle, Inovasi Perbaikan Jalan

Hemat Dana Hingga 39 Persen

Rabu, 11 Oktober 2017 07:38:38 WIB
Reporter : Renni Susilawati
Hemat Dana Hingga 39 Persen

Surabaya (beritajatim.com)-  Pemerintah mulai melirik metode recycling (daur ulang) dalam masalah pemeliharaan jalan rusak di tanah air sebagai solusi atas menipisnya material untuk jalan raya. 

Di sejumlah daerah, seperti Jakarta, Jawa Barat , Jawa Tengah dan Bali, metode yang memanfaatkan kembali material jalan tersebut sudah dilakukan. Sementara di Jawa Timur pertama kali dilakukan di ruas jalan nasional Kraci perbatasan Bangil dan Kota Pasuruan sepanjang 1,475 kilometer (km) dengan lebar 14 meter sisi kanan dan kiri.

Pejabat Pembuat Komitmen dari Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional VII, Poernyoto mengatakan, prinsip dasar dari road recycling yaitu mengembalikan kekuatan perkerasan jalan dengan mempertahankan geometric atau level jalan  menggunakan material yang ada di jalan tersebut. Sehingga hal ini dapat mengatasi ketergantungan akan material baru.

"Itu artinya, anggaran yang dikeluarkan jauh lebih hemat karena kita tidak perlu menggunakan material baru untuk memperbaiki jalan yang rusak," ujar Poernyoto di sela-sela peninjauan pengerjaan jalan nasional di Kraci Pasuruan, Selasa (10/10).

Poernyoto mengambil contoh anggaran untuk perbaikan jalan nasional Bangil-Pasuruan. Jika perbaikan jalan tersebut menggunakan perbaikan standar yang biasa dilakukan maka biaya yang dikeluarkan mencapai lebih dari Rp 7,4 miliar per kilometer. Sementara menggunakan beton lebih dari mencapai Rp 5,1 miliar per kilometer. Sedangkan menggunakan daur ulang ini biaya Rp 4,4 miliar per kilometer. 

"Jadi kalau kita menggunakan recycling, anggaran negara hemat 39 persen," tambah pria berambut putih ini. 

Selain efisiensi anggaran, road recycling juga hemat waktu. Masih menurut Poernyoto, jika perbaikan jalan rusak menggunakan metode standart seperti yang dilakukan selama ini, pengerjaan bisa mencapai 77 hari per kilometernya, dengan beton 52 hari dan dengan daur ulang ini hanya 32 hari. 

Road recycling ini untuk pertama kalinya dilakukan di jalan nasional Kraci Pasuruan. Ini dikatakan Poenyoto tidak lain karena kondisi jalan di daerah itu rusak parah karena dilalui kendaraan berat. Selain itu, jalan itu adalah jalan padat kendaraan sehingga untuk perbaikannya dibutuhkan sesuatu yang tidak hanya cepat pengerjaannya namun harus tahan lama.

"Tidak semua jalan bisa dilakukan road recycling ini. Kami perlukan uji lapangan dulu, jalan mana yang bisa dan tidak," ungkapnya.

Hal itu dibuktikan dari kontrak perbaikan jalan mulai Gempol hingga Probolinggo sepanjang 115 kilometer hanya jalan sepanjang 1,475 kilometer yang bisa dilakukan teknik ini. Selebihnya dengan cara yang lama dan juga beton.

Sementara itu, Direktur PT Gaya Makmur Surabaya, Julius Sikku selaku dealer dari alat road recycling dari Wirtgen Jerman road recycling ini seharusnya sudah mulai digunakan jalan-jalan di Jawa Timur terutama di dalam kota Surabaya dan jalan-jalan yang banyak dilalui kendaraan berat.

Jika di perkotaan teknik ini bagus karena tidak akan menambah ketinggian jalan dari tahun ke tahun. Namun justru memperbaiki jalan dengan kondisi ketinggian tetap seperti semula. "Sekarang teknik ini sudah banyak digunakan di daerah khususnya DKI Jakarta dan Kalimantan. Di Indonesia alat road recycling ini sudah terjual sekitar 30 unit," tukasnya. [rea/suf]

Komentar

?>