Jum'at, 22 September 2017

Arus Petikemas Pelindo III Naik Tiga Persen

Jum'at, 14 Juli 2017 21:59:44 WIB
Reporter : Renni Susilawati
Arus Petikemas Pelindo III Naik Tiga Persen

Surabaya (beritajatim.com) – PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) atau Pelindo III sebagai salah satu BUMN penyediaan jasa kepelabuhanan mencatat kinerja operasional yang positif pada arus petikemas, arus barang dan kunjungan kapal pada semester pertama tahun 2017.

Trafik arus petikemas dalam satuan boks di semester pertama tahun 2017 tercatat meningkat sebesar 2 persen yang terealisasi sebesar 1.923.425 boks dibandingkan periode yang sama tahun 2016 yang tercatat sebesar 1.883.493. Sedangkan dalam satuan TEUs tercatat meningkat sebesar 3 persen yang terealisasi sebesar 2.376.592 TEUs dibandingkan periode yang sama tahun 2016 yang tercatat sebesar 2.303.566 TEUs.

Direktur Utama Pelindo III, Ari Askhara menyampaikan bahwa selain arus petikemas, kunjungan kapal pada semester pertama tahun 2017 dalam satuan Gross Tonnage (GT) juga menunjukkan kenaikan yang signifikan. Tercatat arus kunjungan kapal mengalami peningkatan sebesar 7 persen yang terealisasi sebesar 116.675.651 GT dibanding periode yang sama tahun 2016 yang tercatat sebesar 108.443.763 GT. Sedangkan dalam satuan unit arus kunjungan kapal mengalami penurunan sebesar    -7 persen tercatat ditahun 2017 sebesar 28.785 unit dibanding dengan periode yang sama tahun 2016 tercatat sebear 30.795 unit. “Penurunan dalam hal jumlah unit tersebut dikarenakan ukuran kapal yang melakukan kegiatan operasional di pelabuhan wilayah Pelindo III semakin besar jika dilihat dari ukuran GT nya.

Untuk arus barang pada semester pertama tahun 2017 mengalami peningkatan sebesar 19 persen yang tercatat sebesar 39.698.691 ton dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2016 tercatat sebesar 32.079.287 ton. Corporate Secretary Pelindo III Faruq Hidayat menjabarkan untuk arus barang perdagangan luar negeri mencapai 9.648.582 ton dan dalam negeri mencapai 30.050.109 ton ditahun 2017.
Selain itu, Pelindo III juga melakukan pengembangan untuk beberapa pelabuhannya yang diperuntukkan untuk wisata marina diantaranya Banyuwangi-Jawa Timur, Lombok Barat-NTB, Benoa-Bali, dan Labuan Bajo-NTB.

Lebih lanjut Faruq mengatakan bahwa pembangunan fisik fasilitas pelabuhan marina dilakukan bertahap.  Hingga saat ini baru 1 pelabuhan marina yang beroperasi yakni di Pelabuhan Marina Benoa-Bali.  Askhara menyebut 2 lokasi lainnya saat ini tengah dalam tahap konstruksi yakni Pelabuhan Marina Boom-Banyuwangi dan Pelabuhan Marina Gilimas-Lombok Barat.

“Pelabuhan Marina Boom-Banyuwangi saat ini konstruksi sudah mencapai sekitar 85 persen.  Kami targetkan pada awal 2018 mendatang sudah beroperasi secara penuh,” jelasnya.

Ia menambahkan Pelabuhan Marina Gilimas-Lombok Barat saat ini masih pada tahap awal konstruksi yang diperkirakan akan selesai pada tahun 2020 mendatang. 

Sementara untuk Pelabuhan Marina Labuan Bajo-NTT, pihaknya menyatakan hal tersebut masih dalam proses perencanaan.

Pelindo III menyebut potensi wisata di wilayah timur Indonesia sebagai rute wisata “butterfly route” dengan Labuan Bajo sebagai pelabuhan wisata utama atau dikenal dengan istilah “Turnaround Cruise Port”. 

Para wisataran dapat memulai perjalanan wisatanya dari Labuan Bajo dengan rute menuju ke arah timur menuju Maumere, Larantuka, Adanora, Lembata, Kalabahi, Kupang, Rote, Sabu, Ende, Almere, Waingapu, Waikelo, dan kembali ke Labuan Bajo.
Sementara untuk rute ke arah barat mulai dari Labuan Bajo, Celukan Bawang, Probolinggo, Banyuwangi, Benoa, Lembar, Badas, Bima, dan kembali ke Labuan Bajo.

“Wisatawan pengguna kapal pesiar tidak perlu ke Singapura ataupun ke Australia, langsung saja ke Indonesia.  Mereka dapat mulai perjalanan ataupun langsung pulang ke negara asalnya dari Labuan Bajo.  Itu yang disebut dengan istilah turnaround cruise port,” pungkas Faruq.[rea/ted]

Tag : pelindo

Komentar

?>